Pahala Memandang Ka'bah

Kamis , 10 Dec 2020, 12:00 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
 Pahala Memandang Ka'bah. Foto:  Proses penggantian kain kiswah Kabah di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi, Kamis (30/7).
Pahala Memandang Ka'bah. Foto: Proses penggantian kain kiswah Kabah di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi, Kamis (30/7).

IHRAM.CO.ID, JAKARTA--Siapapun yang komitmen dengan teguh melaksanakan berbagai ibadah disertai dengan segenap keutamaanya, dia akan melihat bahwa Allah telah menjadikan segenap instrumen kebiasaan manusia menjadi bernilai ibadah. Jadi seluruhnya menjadi sunnah yang bernilai jika melaksanakannya, mendapatkan ganjaran utama.

 

Terkait

Demikian halnya, melihat Ka'bah adalah sebuah ibadah utama dan berpahala. Hingga Aisyah pun meriwayatkan, Rasulullah  bersabda. "Memandang Ka'bah adalah sebuah ibadah." (HR. Abu Syaikh).

Baca Juga

Ibnu Abbas sendiri mengakui bahwa di antara sekian banyak rahmat yang tercurah terkait dengan beragam ibadah di Ka'bah memandang Ka'bah mendapatkan porsi dua puluh rahmat.

Ulama salaf banyak menyebutkan bilangan pahala keutamaan melihat Ka'bah, seluruhnya berorientasi kepada kriteria menjiwai, memahami dan meyakini keagungannya.

Ibnu Abbas berkata, "Memandang Ka'bah adalah inti iman.

Sedangkan Sa'id bin Musayyab bektata, siap saja yang memandang Ka'bah dengan penuh iman dan kepercayaan, dia akan terbebas dari dosa laksana baru keluar dari rahim ibunya.

Sementara Ibnu Saib Al Madani, juga mengatakan, siapa saja yang memandang Ka'bah dengan penuh iman dan kepercayaan seluruh dosanya akan berguguran, laksana dedaunan yang berguguran dari pepohonan. Ibnu Said juga berkata derajat pahala ibadah memandang Ka'bah setara dengan pahala seorang yang berpuasa, salat istiqomah, tawadhu dan berjuang dijalan Allah.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini