Cara UEA Tingkatkan Ekonomi Melalui Olahraga

Selasa , 15 Dec 2020, 08:46 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Cara UEA Tingkatkan Ekonomi Melalui Olahraga. Foto:   Peserta kayak mengikuti Women
Cara UEA Tingkatkan Ekonomi Melalui Olahraga. Foto: Peserta kayak mengikuti Women

IHRAM.CO.ID, DUBAI--Pangeran Abdulaziz bin Turki Al-Faisal, Menteri Olahraga Uni Emirat Arab (UEA), mengungkapkan rencananya untuk mendiversikan ekonomi yang merupakan bagian dari strategi Visi 2030. Upaya ini akan mengarah pada penciptaan bisnis dan pekerjaan baru di olahraga global bernilai miliaran dolar. Bisnis bidang olahraga, kata dia, juga akan membantu mengatasi masalah kesehatan di UEA yang berkenaan dengan kurangnya mobilitas dan obesitas.  

 

Terkait

Baca Juga

"Pada akhirnya olahraga akan menjadi alat untuk memberi manfaat bagi masyarakat Arab Saudi dan, insya Allah, untuk mengatasi masalah yang kita miliki," ujarnya yang dikutip si Arab News, Selasa (15/12).

Dia juga mengungkapkan tentang ambisi Arab Saudi dalam olahraga global, mulai dari Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar hingga menjadi tuan rumah Formula 1. Menteri yang merupakan mantan olahragawan ulung yang telah berpartisipasi dalam banyak acara balap motor tingkat atas ini mengatakan, dunia akan melihat berbagai hal dengan cara yang berbeda begitu Arab Saudi telah memantapkan dirinya sebagai tuan rumah acara olahraga internasional dan menarik lebih banyak orang untuk menonton acara besar di sana.

 

"Menjadi tuan rumah acara seperti itu akan membantu kami menggelar berbagai jenis olahraga di Kerajaan dan akan meningkatkan keragaman dan perhatian terhadap olahraga ini, yang diharapkan akan membuat orang Saudi lebih banyak berpartisipasi di masa depan. Visa turis pertama kami lihat karena event Formula E (dipentaskan di Riyadh pada 2018)," ujar menteri pertama yang diberi mandat untuk mengubah kancah olahraga di dalam negeri dan persepsinya di luar negeri itu.

"Ini didorong oleh Yang Mulia, Putra Mahkota (Mohammed bin Salman), yang pada dasarnya percaya pada kekuatan olahraga untuk mengubah kehidupan di dalam Kerajaan dan, dalam program Kualitas Hidup, untuk meningkatkan dan memperbaiki kualitas hidup di dalamnya," tambahnya.

Dia menjelaskan, acara olahraga seperti balap motor, seni bela diri, dan golf telah disorot sebagai bagian dari pelonggaran aktivitas pembatasan di bawah pilar sosial dan budaya dari strategi Visi 2030, yang juga memungkinkan warga dan penduduk Saudi untuk menghadiri bioskop, tempat musik, dan bentuk hiburan langsung, serta hiburan lainnya.

"Saya benar-benar berpikir bahwa persaingan adalah hal yang baik, itu tidak pernah buruk, 70 persen penduduk Arab Saudi berusia di bawah 40 tahun, jadi kami memiliki bangsa muda yang tumbuh dengan sangat bersemangat tentang olahraga,” katanya.

Pangeran Abdulaziz sama-sama yakin akan manfaat ekonomi yang datang dari industri olahraga yang dinamis, menunjukkan bahwa kontribusi olahraga terhadap PDB hanya $ 2,4 miliar pada 2016 tetapi tumbuh menjadi $ 6,9 miliar tahun lalu. Sebagian besar keuntungan ekonomi akan mengalir ke perusahaan Saudi, yang melakukan 90 persen bisnis yang terkait dengan olahraga di Kerajaan, katanya.

"Beberapa dari mereka adalah perusahaan kecil dan menengah saat ini, namun dalam tiga tahun mereka bisa menjadi perusahaan besar yang tidak hanya menyelenggarakan dan menyelenggarakan acara olahraga, tetapi juga terjun ke dunia hiburan dan budaya serta acara lainnya," katanya.

Menurutnya, inisiatif olahraga juga akan membawa manfaat penting bagi gaya hidup warga dan warga. Pada 2015, hanya 13 persen negara yang terlibat dalam olahraga selama lebih dari 30 menit per minggu, tetapi ini diharapkan meningkat menjadi 20 persen tahun ini, dengan target mencapai 40 persen pada 2030, tambahnya.

Kementerian Olahraga mendorong lebih banyak partisipasi dalam olahraga dan olahraga melalui program TV dan jadwal online. “Bahkan ketika lockdown diberlakukan, hal itu membantu orang-orang mempertahankan kebiasaan ini sehingga mereka benar-benar mendapatkan keuntungan darinya,” katanya.

Pangeran Abdulaziz juga berbicara tentang inisiatif untuk melibatkan lebih banyak wanita dalam olahraga, menyusul peningkatan besar dalam jumlah wanita yang menonton dan berpartisipasi dalam olahraga. Pangeran Abdulaziz mengatakan bahwa banyak kemajuan telah dicapai, dan kemajuan lebih lanjut bagi perempuan harus dilaksanakan dengan cara yang terukur.

"Pada 2015 kami tidak memiliki timnas wanita. Hari ini kami memiliki 23 tim nasional yang berpartisipasi atas nama negara," kata dia.

Liga sepak bola wanita pertama sedang berlangsung di Arab Saudi, dengan 24 klub bersaing secara nasional. “Hal-hal ini tidak pernah terdengar di masa lalu, dan sekarang terjadi,” kata Pangeran Abdulaziz.

Atlet wanita membutuhkan dukungan dari pemerintah dan lingkungan sosialnya untuk mencapai tingkat partisipasi berikutnya dalam olahraga, tetapi pada saat yang sama, laju perubahan tidak boleh terburu-buru. “Banyak hal berubah ke arah yang positif dan kami harus memastikan bahwa itu berubah dengan cara yang benar dengan momentum yang tepat,” katanya.

Sebagai negara yang warganya menaruh minat tinggi pada sepak bola,  Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar tentu menjadi acara yang sangat dinantikan. Namun turnamen tersebut telah diselimuti oleh perselisihan dengan negara Teluk yang telah mengurangi kontak dan pembatasan perjalanan diberlakukan. Pangeran Abdulaziz menunjukkan bahwa ada banyak contoh interaksi olahraga Saudi dengan Qatar meskipun ada perselisihan.

“Timnas kita pergi ke sana dan timnas mereka datang ke sini, jadi itu tidak akan menjadi masalah yang mempengaruhi kinerja kita,” katanya.

“Kami memiliki tim U-23 yang sangat kuat, dan kebanyakan dari mereka akan menjadi pemain yang akan bermain di Piala Dunia 2022. Seperti yang Anda ketahui, dalam olahraga dibutuhkan satu atau dua generasi untuk berkembang. Kami pikir kami memiliki tim kuat yang akan lolos, Insya Allah, untuk Piala Dunia,” ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini