Ada Apa Dibalik Rekonsilasi Qatar dengan Arab Saudi

Rabu , 06 Jan 2021, 05:39 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Pesawat milik Qatar Airways membawa paket bantuan yang dikirim oleh Qatar untuk mendukung memerangi virus korona tiba di Bandara Internasional Sarajevo, di Sarajevo, Bosnia Herzegovina pada 19 Mei 2020.
Pesawat milik Qatar Airways membawa paket bantuan yang dikirim oleh Qatar untuk mendukung memerangi virus korona tiba di Bandara Internasional Sarajevo, di Sarajevo, Bosnia Herzegovina pada 19 Mei 2020.

IHRAM.CO.ID, Putra Mahkota dan Perdana Menteri Bahrain, Salman bin Hamad, adalah pemimpin regional pertama yang tiba di Arab Saudi untuk KTT Dewan Kerjasama Teluk ke-41 pada hari Selasa (5/1).

 

Terkait

Peristiwa ini akan berbeda dari beberapa tahun terakhir karena Emir Qatar Sheikh Tamim akan ambil bagian.

Turki menentang Abraham Accords, dan media Qatar dan sekutunya menjalankan narasi yang membingkai kesepakatan perdamaian baru sebagai "otoriter".

 

Berati apa yang kita lihat bukan hanya tentang raja Teluk, ini adalah bagian dari rangkaian masalah yang jauh lebih kompleks. Ini terjadi beberapa dekade yang lalu dan juga secara khusus kembali sekitar 10 tahun ke Musim Semi Arab.

Ini menandakan perubahan besar di Teluk setelah bertahun-tahun Arab Saudi memimpin UEA, Mesir, dan Bahrain memutuskan hubungan dengan Doha.

Mengutip Time of Israel, tidak jelas seberapa jauh rekonsiliasi akan berjalan, tetapi ini adalah perubahan penting di wilayah tersebut.

Dan ini  adalah perubahan yang didorong oleh pemerintahan AS Donald Trump, terutama melalui Jared Kushner, yang bolak-balik ke wilayah tersebut untuk mendorong kesepakatan damai dengan Israel dan juga pembicaraan Riyadh-Doha.

Dalam beberapa hal, administrasi Trump membantu memicu jeda di Teluk, atau setidaknya membuat Riyadh merasa bahwa mereka mungkin mendapatkan konsesi dari Qatar, dan sekarang pemerintah dapat membatalkannya juga.

Saudi Foreign Minister Adel al-Jubeir, Bahrain's Deputy Prime Minister Mohammed bin Mubarak Al Khalifa, Oman's Deputy Prime Minister Fahad bin Mahmood, Emir of Kuwait Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah and Emir of Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani pose for a family photo. (photo credit: REUTERS)

Keterangan foto: Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir, Wakil Perdana Menteri Bahrain Mohammed bin Mubarak Al Khalifa, Wakil Perdana Menteri Oman Fahad bin Mahmood, Emir Kuwait Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah dan Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani berpose layaknya untuk foto keluarga.

Masalah berlapis yang mempengaruhi hubungan antara negara-negara Teluk menghubungkan mereka tidak hanya ke kawasan itu, tetapi juga dunia. Dalam beberapa hal, perjuangan antara Riyadh dan Doha terkait dengan masalah yang lebih besar yang berkaitan dengan Ikhwanul Muslimin dan diskusi Islam global.

Ini mengikatnya ke Ankara, dan Turki mengirim pasukan ke Qatar pada 2017, dan mengikatnya ke Pakistan, Malaysia, dan negara bagian lain. Perselisihan yang lebih luas juga melibatkan Mesir dan Turki, berselisih karena Turki mendukung Ikhwanul Muslimin di sana.

Ada perang proxy di Libya, di mana Turki juga mengirim pasukan. Arab Saudi, Mesir, dan UEA telah mendukung Khalifa Haftar, dan drone dari China telah dikirim untuk membantu Haftar. Turki juga mengirim drone. Di Somalia, Turki membangun pangkalan, jadi UEA berinvestasi di Somaliland.

Di Sudan, Turki berusaha untuk menyewa sebuah pulau, namun sekarang Sudan memiliki pemerintahan baru dan sedang mencari perdamaian dengan Israel.