8 Jumadil Akhir 1442

Palestina, Yordania Tuduh Israel Yahudisasi Masjil Al Aqsa

Selasa , 12 Jan 2021, 09:17 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Pemandangan umum Kota Tua Yerusalem menunjukkan Tembok Barat, situs tersuci Yudaisme, di latar depan sebagai Kubah Batu, yang terletak di kompleks yang dikenal umat Islam sebagai Tempat Suci Mulia dan bagi orang Yahudi sebagai Temple Mount, terlihat di latar belakang.
Pemandangan umum Kota Tua Yerusalem menunjukkan Tembok Barat, situs tersuci Yudaisme, di latar depan sebagai Kubah Batu, yang terletak di kompleks yang dikenal umat Islam sebagai Tempat Suci Mulia dan bagi orang Yahudi sebagai Temple Mount, terlihat di latar belakang.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Palestina dan Yordania menuduh Israel berusaha untuk 'mengklaim' kawasan Al Buraq (Israel menyebut Plaza Tembok Barat) karena melakukan pekerjaan renovasi yang sedang dilakukan di sana.

Mengacu pada renovasi sebagai "penggalian," Palestina dan Yordania menyerukan penghentian segera pekerjaan di situs tersebut.

seperti dikutip Jerusalem Post, Departemen Wakaf yang dikendalikan Yordania di Yerusalem timur, yang mengawasi situs-situs suci Muslim dan Kristen, mengatakan bahwa "penggalian" itu adalah "bagian dari proyek [Israel] untuk menyelesaikan Yahudisasi di Al-Buraq Plaza, barat daya Masjid al-Aqsa .

Wakaf mengklaim bahwa renovasi tersebut bertentangan dengan hukum humaniter internasional dan keputusan tentang masalah ini oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO).

Al-Buraq adalah nama yang digunakan umat Islam untuk menyebut Tembok Barat. Mereka percaya itu adalah situs di mana Nabi Muhammad mengikat kuda bersayapnya, al-Buraq, dalam perjalanannya ke Yerusalem sebelum naik ke surga.

Kementerian Luar Negeri Otoritas Palestina meminta Dewan Keamanan PBB untuk "menghentikan kejahatan pasukan pendudukan Israel terhadap Masjid al-Aqsa."

Kementerian tersebut mengutuk "penggalian" Israel di Tembok Barat, menyebutnya sebagai "tembok barat Masjid al-Aqsa.

Kementerian lebih lanjut menuduh Israel bekerja untuk "Judaize" seluruh situs, serta Masjid al-Aqsa dan lingkungan dekat Silwan.

Sheikh Omar Kiswani, direktur Masjid al-Aqsa, mengklaim bahwa Israel sedang berusaha untuk memperluas Western Wall Plaza "sehingga bisa menerima pemukim Yahudi dalam jumlah terbesar yang akan menyerbu Masjid al-Aqsa."

Kiswani mengatakan bahwa pekerjaan itu adalah bagian dari skema Israel untuk mengubah alun-alun Tembok Barat menjadi kawasan eksklusif Yahudi.

Sheikh Ikrima Sabri, ketua Dewan Islam Tertinggi dan mantan mufti PA Yerusalem, mengecam renovasi tersebut sebagai serangan terhadap Muslim dengan tujuan mengubah identitas Yerusalem dan merusak warisan dan barang Islam.

Sabri mengatakan bahwa apa yang terjadi di Western Wall Plaza adalah dalam konteks upaya Israel untuk menciptakan identitas Yahudi palsu. “Ini adalah perubahan realitas yang tidak bisa diterima.Itu bertentangan dengan hukum internasional."

Yordania, sementara itu, meminta Israel untuk segera menghentikan "penggalian yang sedang berlangsung dan mematuhi kewajibannya sebagai kekuatan pendudukan di Yerusalem timur yang diduduki, dan untuk berhenti melanggar atau mengubah identitas Kota Tua."

Kementerian Luar Negeri Yordania mengatakan mengecam penggalian Israel di Al-Buraq Plaza, yang merupakan bagian integral dari Masjid al-Aqsa.

Seorang juru bicara kementerian menegaskan kembali "penolakan dan kecaman Yordania atas semua tindakan sepihak Israel," dengan mengatakan bahwa tindakan itu melanggar hukum internasional.

 

widget->kurs();?>