15 Rajab 1442

Perilaku Barbar Oknum Turis Israel di UEA: Curi Barang Hotel

Ahad , 17 Jan 2021, 16:22 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Oknum turis Israel di UEA mencuri barang hotel handuk hingga wadah es. Gedung-gedung bertingkat di jantung kota Dubai, ilustrasi
Foto :
Oknum turis Israel di UEA mencuri barang hotel handuk hingga wadah es. Gedung-gedung bertingkat di jantung kota Dubai, ilustrasi

IHRAM.CO.ID, ANKARA – Normalisasi hubungan antara Uni Emira Arab dengan Israel, memberikan konsekuensi yang tak sederhana. 

Tepat setelah kesepakatan normalisasi UEA-Bahrain awal dengan Israel pada September, beberapa warga UEA mengambil foto dengan mengunjungi Israel setelah mencairnya hubungan. 

Begitu juga sebaliknya, kunjungan warga Israel ke negara petro dolar itu pun meningkat tajam. Hanya saja, sejumlah pengusaha hotel menyayangkan sikap memalukan oknum wisatawan Israel. 

Banyak kekecewaan dari manajemen beberapa hotel Emirat, beberapa orang Israel telah menggunakan kesempatan itu untuk mencuri berbagai barang dari hotel seperti handuk, lampu, gantungan baju, dan wadah es. 

Pencurian itu cukup meluas sehingga media Israel memberitakannya. Beberapa bahkan menyarankan bahwa demi hubungan cinta UEA dengan Israel, warga Emirat perlu mempersiapkan diri untuk lebih banyak pencurian.

"Mereka harus tahu bahwa normalisasi dengan Israel berarti harus menyerahkan benda-benda ruangan untuk saat ini, dan mungkin mendarat nanti," kata Dr Abdalaziz Alkhazraj al Nasari, seorang presenter Qatar

Sebelum pendudukan Palestina, Zionis membeli sejumlah besar tanah dari pemilik tanah Palestina untuk menciptakan persepsi bahwa lebih banyak orang Yahudi tinggal di Tanah Suci daripada orang asli Palestina.

Setelah Israel berdiri pada 1948, mereka mulai menduduki tanah Palestina. Rumah-rumah Palestina dihancurkan secara sistematis di Yerusalem dan kota-kota lain, membangun pemukiman ilegal di wilayah pendudukan. 

Orang Palestina dan sekutunya sering menggambarkan pendudukan Israel sebagai tindakan mencuri tanah Palestina. Baru-baru ini, sebuah kelompok hak asasi manusia Israel, B’Tselem, menyebut Israel sebagai 'rezim supremasi Yahudi' dan menjalankan sistem pemerintahan 'apartheid'.

Sami al Arian, seorang profesor Palestina-Amerika, menyebut Kesepakatan Abad Ini, yang meletakkan dasar politik untuk kesepakatan normalisasi UEA-Israel baru-baru ini, dengan sebutan "Pencurian Abad Ini".