15 Rajab 1442

Usia Harapan Hidup Warga AS Terpangkas, Apa Sebab?

Senin , 18 Jan 2021, 23:49 WIB Reporter :Shelbi Asrianti/ Redaktur : Reiny Dwinanda
 Seorang petugas kesehatan merawat pasien di dalam ICU untuk Covid-19 di rumah sakit (Ilustrasi). Penurunan harapan hidup di antara warga etnis minoritas diproyeksikan sekitar tiga kali lipat dari populasi kulit putih di AS.
Foto : AP/Martin Mejia
Seorang petugas kesehatan merawat pasien di dalam ICU untuk Covid-19 di rumah sakit (Ilustrasi). Penurunan harapan hidup di antara warga etnis minoritas diproyeksikan sekitar tiga kali lipat dari populasi kulit putih di AS.

IHRAM.CO.ID, NEW YORK -- Usia harapan hidup rata-rata warga Amerika Serikat pada 2020 diperkirakan turun lebih dari setahun. Temuan terkait dampak Covid-19 itu dipublikasikan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Penelitian digagas oleh para peneliti dari Princeton dan University of Southern California. Mereka membuat empat proyeksi berdasarkan perkiraan total kematian akibat virus corona hingga 31 Desember 2020 dari Institute for Health Metrics and Evaluation.

"Penurunan usia harapan hidup pada 2020 di AS diproyeksikan melebihi sebagian besar negara berpenghasilan tinggi lainnya, menunjukkan bahwa AS akan melihat angka harapan hidup warganya berkurang lebih jauh dari negara lainnya," kata peneliti.

Jika pandemi Covid-19 tidak terjadi, penulis studi mencatat bahwa seseorang yang lahir pada 2020, rata-rata akan hidup sampai sekitar 79 tahun. Akan tetapi, peneliti memproyeksikan kematian yang disebabkan oleh virus berkurang sekitar 1,22 tahun dari rata-rata.

Baca Juga

Populasi warga Afrika-Amerika dan Latin-Amerika diproyeksikan mengalami penurunan usia harapan hidup yang jauh lebih besar dibandingkan dengan populasi warga kulit putih. Menurut peneliti, penyebabnya termasuk ketidaksetaraan struktural berkepanjangan.

Penurunan harapan hidup di antara warga etnis minoritas diproyeksikan sekitar tiga kali lipat dari populasi kulit putih. Ada penurunan 0,73 tahun untuk populasi kulit putih, 2,26 tahun untuk populasi kulit hitam, dan 3,28 tahun untuk populasi warga Latin.

Perbedaan ini konsisten dengan angka yang dikeluarkan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Lembaga melaporkan peningkatan tingkat rawat inap, kasus infeksi, dan angka kematian untuk populasi kulit hitam dan Latin.