21 Rajab 1442

Destinasi Al-Ahsa di Arab Saudi Siap Sambut Wisatawan

Ahad , 24 Jan 2021, 05:02 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
 Wisata Utama di Al Ahsa
Wisata Utama di Al Ahsa

IHRAM.CO.ID, ALAHSA -- Destinasi wisata Al-Ahsa merupakan sebuah oasis yang kaya dengan tanah hijau dan sumber mata air. Dengan penemuan peradaban kuno yang berumur sekitar 6.000 SM di sana, wilayah ini dijadikan salah satu tempat wisata andalan Arab Saudi

Dilansir dari Arab News, Jumat (22/1), Al-Ahsa menjadi salah satu dari 17 wilayah yang mengambil bagian dalam kampanye "Musim Dingin Arab" yang diluncurkan oleh Otoritas Pariwisata Saudi. Destinasi ini berisi lebih dari 200 operator sektor swasta pariwisata dan lebih dari 300 tempat sosial, kota ini adalah rumah bagi banyak pemandangan budaya.

"Jika saya menempatkan Al-Ahsa, itu akan menjadi yang pertama dalam segala hal. Orang-orang di sini ramah serta penuh kehidupan dan cinta.  Mereka menghargai setiap bagian tanah, dan membantu membuat Al-Ahsa berkembang dan sejahtera bagi rakyatnya," kata Mona Al-Hussein pengelola wisata setempat.

Terletak di Provinsi Timur, kota ini sangat ingin menyambut pengunjung dan menunjukkan kepada mereka panorama bersejarah dan budaya. Otoritas Pariwisata telah membantu membuka jalan setapak, mengalokasikan pemandu wisata lokal dan membuat tempat pop-up di seluruh kota untuk menciptakan pengalaman yang luar biasa bagi wisatawan.

Hal yang membedakan Al-Ahsa dari destinasi wisata lainnya adalah pengetahuan keseluruhan yang diperoleh dari setiap landmark, berikut sejarah di baliknya dijelaskan oleh penduduk setempat yang penuh semangat dan berpengalaman.

Peradaban Al-Ahsa berasal dari ribuan tahun sebelum Masehi, bkan hanya pohon palem atau buahnya yang ditawarkan Al-Ahsa, tapi orang - orang yang membentuk Al-Ahsa. “Ketika Anda datang ke Al-Ahsa, Anda akan menemukan peradaban, budaya, oasis, gunung, orang, dan sejarah,"kata Hani Al-Najem, seorang pemandu wisata.

Tempat terkenal lainnya di kota ini adalah Pasar Pengrajin, area perdagangan yang baru dibangun yang menampung toko-toko dari beberapa pengrajin paling terkenal di Kerajaan. Pasar tersebut berisi pengrajin terampil yang masih menggunakan teknik tenun tradisional dan pengerjaan kayu dengan tangan.

Salah satu pengrajin tersebut adalah Fatma Mahmoud, yang secara lokal dikenal sebagai Bint Al-Torath.  Dia telah menggunakan teknik tenun benang tradisional untuk membuat pakaian, bingkai dan kotak tisu sejak kecil.

“Saya belajar sebagai seorang anak dari ayah saya dan telah melanjutkan kerajinan itu selama bertahun-tahun.  Penting untuk mempertahankan asal mula budaya kita.  Saya bangga dengan siapa kami, beginilah nenek moyang kita melakukannya, dan ini cara saya melakukannya untuk menunjukkan kepada orang-orang sejarah budaya kita, ”katanya.

Objek lainnya, Telaga Kuning juga menunjukkan semangat wisata Al-Ahsa.  Danau itu sendiri memiliki luas permukaan sekitar 326 juta meter persegi dan kedalaman 3 meter.  Ini berisi sejumlah spesies burung yang bermigrasi, termasuk egret, flamingo, elang, dan peregrines.

Perjalanan ke objek tersebut bisa dilakukan dengan mobil Jeep off-road melalui bukit pasir. Dalam perjalanan penuh warna melalui Danau Kuning, di mana mereka dapat melihat orang-orang terjun payung di langit, aktivitas berkuda, bendera Saudi yang melambai tertiup angin.

Upaya kolaboratif tersebut tidak dibuat oleh satu organisasi saja, tetapi oleh penduduk setempat, dengan harapan dapat menciptakan kenangan dan pengalaman yang langgeng bagi pengunjung.

“Pemuda Al-Ahsa sudah terjun ke dunia pariwisata.  Mereka telah menciptakan ide-ide inovatif untuk melayani industri pariwisata dengan lebih baik, seperti pria dengan mobil 4x4, ”kata anggota Pemandu Tur Saudi, Mona Al-Turief.

 

widget->kurs();?>