15 Rajab 1442

Kota Babilonia Irak Dalam Alquran

Ahad , 24 Jan 2021, 15:16 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Muhammad Subarkah
Taman Gantung Babilonia.
Taman Gantung Babilonia.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Alquran menyebut sejumlah kota, negara, dan peristiwa yang terjadi dalam sejarah umat manusia. Dengan demikian, segala sesuatu yang disebutkan dalam Alquran itu memiliki ceritanya tersendiri.

Misalnya cerita para Nabi, kota, dan kondisi orang-orang pada zaman itu. Dan, di antara kota-kota yang paling menonjol disebutkan dalam Alquran adalah Kota Makkah, yang disebutkan di lebih dari satu Surat, salah satunya Surat Al-Fath Ayat 24.

Negara Mesir disebutkan dalam Surat Yusuf Ayat 99. Sedangkan Kota Babilonia di Irak pun disebutkan di dalam Alquran yaitu pada Surat Al-Baqarah.

Allah SWT berfirman:

"Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir".

Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat.

Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui." (QS. Al-Baqarah Ayat 102)

Kisah Kota Babilonia dalam Alquran ini untuk mengungkapkan ketulusan keimanan orang-orang Babilonia dan rajanya, Nebukadnezar, sebagaimana disebutkan dalam bukti lain di Surat Al-Israa untuk menunjukkan keimanan mereka.

Demikian para ulama tafsir menunjukkan bahwa penyebutan Babilonia dalam Alquran merupakan akibat dari peristiwa penolakan orang Yahudi terhadap Kitab Allah SWT. Penolakan ini juga diikuti oleh para pengikut mereka selama pemerintahan Nabi Sulaiman.

Saat itu disebutkan bahwa setan mengintai apa yang didengar oleh Nabi Sulaiman dan mereka membuat manipulasi dan kebohongan melalui para pendeta. Maka, ayat tersebut diturunkan untuk mengonfirmasi bahwa setan itu tidak menyadari sesuatu yang tak terlihat.

BERITA TERKAIT

 

widget->kurs();?>