5 Ramadhan 1442

Tak Boleh Asal Miqat, Perhatikan Tempat-tempat Miqat

Rabu , 17 Feb 2021, 19:31 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Tak Boleh Asal Miqat, Perhatikan Tempat-tempat Miqat (ilustrasi).
Tak Boleh Asal Miqat, Perhatikan Tempat-tempat Miqat (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,JAKARTA -- Bagi orang yang melakukan ibadah haji dan umrah, tidak diperbolehkan melampaui Miqat-miqat yang telah dijelaskan dan ditentukan tempat serta namanya oleh Rasulullah, kecuali keadaan berihram. Hal tersebut disampaikam Dr Thariq As-Suwaidan dalam bukunya Misteri Haji dan Umrah, Mengungkap Rahasia Besar Amalan Haji dan Umrah.

Karena tempat-tempat Miqat telah ditentukan itu berlaku bagi siapa saja yang melintasinya. Baik itu penduduk asli daerah sana atau bukan. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas berkata: 

"Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW menetapkan Dzulhulaifah (Bir-Ali) setiap Miqatnya penduduk Madinah (sekitar 400 Km dari Makkah) dan menentukan Juhfah sebagai Miqatnya penduduk Syam (sekitar 200 km dari Makkah) dan menetapkan Qarnu al-Manazil sebagai miqatnya penduduknya Najd (94 km dari Makkah) dan menetapkan Yalamlam sebagai miqatnya penduduk Yaman ( 54 km dari Makkah). Semua Miqat itu berlaku bagi para penduduk yang bermukim di daerah sana, dan bagi orang-orang daerah lain yang melintasnya untuk tujuan melakukan ibadah haji atau umrah. Siapa yang hendak melakukan haji atau umroh, dan dia berada di dalam daerah tersebut maka dia berihram di tempat dia tinggal. 

Bagi mereka yang tinggal di kawasan Miqat tersebut maka mereka berihram dari tempat di mana mereka berada atau tempat mereka tinggal di dalam kawasan Miqat tersebut. Demikian juga untuk penduduk Makkah, mereka cukup berihram dari tempat tinggal mereka masing-masing." (HR. Bukhari dan Muslim).

Beliau juga telah menetapkan Dzatu Iraq  sebagai miqatnya penduduk Irak.(54 km dari Makkah).

Seorang penyair merangkum nama-nama miqot itu dalam beberapa bait syairnya: "Irq miqatnya penduduk Irak, Yalamlam miqatnya warga Yaman. Dari Dzulhulaifah penduduk Madinah berihram. Jika kau lintas juhfah, maka itulah miqatnya penduduk Syam dan penduduk Najd miqatanya Qam, maka perhatikanlah!"

Dr Thariq As-Suwaidan menyarankan, jika telah sampai miqot, maka disunnahkan untuk mandi atau berwudhu, mencukur kumis, dan memendekkan rambut serta memotong kuku ketika semua ini disunahkan jika jamaah haji belum melakukannya sebelum sampai Miqat. Akan tetapi, jika sejak sebelum keberangkatan dia telah melakukannya, maka itu telah cukup dan tidak perlu melakukannya lagi itu sampai.

"Dengan melakukan semua itu berarti dia telah suci secara jasmani dan rohani," katanya.

Namun, ihram tetap belum bisa dimulai, kecuali jika telah sampai Miqat begitu juga halnya dengan memakai pakaian ihram dan mengucapkan talbiyah. Penentuan Miqat adalah perkara yang sudah ditentukan oleh syariat dan tidak boleh diubah.

Bumi sendiri terbagi dalam beberapa wilayah menurut pandangan Islam, dan setiap wilayah memiliki hukum tersendiri dalam beberapa hal sesuai dengan fiqih Islam. 

Miqat itu ada dua bagian. Pertama kawasan haram, kedua kawasan halal. Dan kawasan halal juga ada dua bagian, pertama kawasan Miqat, dan kedua kawasan afak (negeri-negeri jauh).

Pada setiap kawasan telah ada ketentuan hukumnya tersendiri telah digariskan apa saja yang diperbolehkan dan yang tidak diperbolehkan.

 

widget->kurs();?>