7 Syawwal 1442

Dua Orang Demonstran Kudeta Militer Mynmar Terbunuh

Ahad , 21 Feb 2021, 09:51 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Militer Mynmar. (ilustrasi)
Foto : Anadolu Agency
Militer Mynmar. (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, YANGON - Dua orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka di Myanmar setelah pasukan keamanan melepaskan tembakan atas protes terhadap junta yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta militer.

Polisi dilaporkan melepaskan tembakan dengan peluru tajam di kota Mandalay pada hari Sabtu, melukai sedikitnya 30 orang, dan menewaskan dua orang.

Para penentang kudeta Myanmar turun ke jalan lagi pada hari Sabtu dengan anggota etnis minoritas, penulis dan penyair dan pekerja transportasi di antara mereka yang keluar untuk menuntut diakhirinya kekuasaan militer dan pembebasan Aung San Suu Kyi dan lainnya.

Protes terhadap kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintah terpilih dari juru kampanye demokrasi veteran tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda, dengan para demonstran skeptis terhadap janji militer untuk mengadakan pemilihan baru dan menyerahkan kekuasaan kepada pemenang.

Salah satu korban ditembak di kepala dan meninggal di tempat kejadian, menurut Frontier Myanmar, sementara yang lain ditembak di dada dan meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit.

Beberapa luka serius lainnya juga dilaporkan. Penembakan terjadi di dekat dermaga Yadanabon, di mana gas air mata dan peluru karet digunakan pada pengunjuk rasa pada hari sebelumnya.

Sekitar 500 polisi dan tentara turun ke daerah tersebut setelah pekerja dermaga bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil nasional, menolak untuk bekerja sampai junta militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta 1 Februari memulihkan kembali pemerintahan yang dipilih secara demokratis.

Para pengunjuk rasa dan penduduk terpaksa mengungsi dari lingkungan tersebut di tengah kekerasan, saat pasukan keamanan mengejar mereka.