Sports for All, Tren Gaya Hidup Sehat di Arab Saudi

Jumat , 12 Mar 2021, 07:15 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Ani Nursalikah
Sports for All, Tren Gaya Hidup Sehat di Arab Saudi. Perempuan Saudi berolahraga sambil mengenakan abaya moderen
Sports for All, Tren Gaya Hidup Sehat di Arab Saudi. Perempuan Saudi berolahraga sambil mengenakan abaya moderen

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Tahun 2020 akan selamanya dikenang sebagai masa-masa sulit karena pandemi Covid-19 bagi semua orang. Namun, di tengah kesulitan datanglah inovasi atau ide baru untuk menghadapi kesulitan yang ada. 

 

Terkait

Program Saudi Sports For All (SFA) salah satunya. Gerakan ini memberi dampak positif yang terhadap kesejahteraan mental dan fisik penduduk yang tinggal di rumah selama masa lockdown yang menyesakkan. 

Baca Juga

Dalam program ini, ada gerakan "Baytak Nadeek" (Rumah Anda, Gym Anda) hingga Festival Kebugaran Wanita, dan lainnya yang menarik ribuan, dan seringkali jutaan, peserta melalui saluran media sosial.

"Lockdown 2020 menunjukkan kepada kami bagaimana kami dapat berinovasi dan mengatasi pembatasan yang ketat dan diperlukan. Jika kami memiliki karantina lagi, kami dapat membangun di atas fondasi program sukses yang telah kami terapkan dan berinovasi lebih jauh sesuai kebutuhan," jelas Shaima Al-Husseini, Direktur Pelaksana SFA, dilansir dari Arab News, Rabu (10/3).

Meskipun Arab Saudi dan negara GCC lainnya disebut tidak kekurangan acara olahraga internasional misi SFA adalah memastikan bahwa olahraga berkembang pesat di tingkat akar rumput. Ini adalah pendekatan bottom-up yang selama tiga tahun terakhir SFA dampingi kegiatan kebugaran di komunitas lokal di seluruh negeri.

Salah satu gerakannya adalah kesepakatan dengan Kementerian Kota Urusan Pedesaan dan Perumahan mengaktifkan taman dan ruang publik di tiga kota, dengan program multi-olahraga, lari dan jalan kaki, persewaan, dan peralatan. Hal ini dilakukan untuk memengaruhi perilaku jangka panjang yang sehat.

“Kami juga mengembangkan dan memperkuat kemitraan baik lokal maupun internasional dengan pihak-pihak seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), PepsiCo, Piala Dunia Tujuan Global, Asosiasi Olahraga Internasional untuk Semua, Federasi Arab Saudi untuk Olahraga Elektronik dan Intelektual, dan banyak lagi lainnya,” kata Al-Husseini.

“Kolaborasi kami dengan WHO akan membuat SFA menjadi tuan rumah acara global di Kerajaan, termasuk Walk the Talk edisi Riyadh. Strategi SFA juga akan menerima bantuan teknis dari WHO yang akan membuatnya tetap selaras dengan rencana aksi global aktivitas fisik," tambahnya. 

Sejak didirikan pada 2018, SFA telah menjadi bagian integral dari kancah olahraga Saudi, tetapi bagi Al-Husseini, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan tidak ada waktu untuk duduk dan mengagumi apa yang telah dicapai.

“Dengan gerakan pada saat lockdown 2020, kami harus berinovasi menghadirkan solusi 'di rumah' bagi orang-orang Saudi di seluruh Kerajaan, dan kami dapat memberikan sejumlah penawaran digital untuk membuat orang tetap aktif. Kami terus berupaya mencapai tujuan kami agar 40 persen dari semua orang di Saudi aktif pada 2030," ujarnya.

Presiden SFA Pangeran Khaled bin Alwaleed bin Talal bahkan menyebut terkejut dengan tingkat keterlibatan selama masa lock down. "Saya terpesona oleh kekuatan komunitas kami yang sehat dan aktif," katanya. 

Al-Husseini percaya SFA akan terus mendorong gaya hidup sehat dan aktif di tingkat komunitas, tetapi juga dapat menjadi katalisator untuk mempromosikan atlet berprestasi bangsa menuju karier profesional di bidang olahraga.

"Kami bekerja dengan berbagai badan untuk mengembangkan infrastruktur yang diperlukan untuk terus meningkatkan kualitas bakat olahraga di Kerajaan," katanya.

“Karena olahraga yang berbeda terus menerima dukungan yang diperlukan dalam hal pendanaan dan fasilitas. Dan seiring atlet terus diberikan lingkungan yang tepat, pelatihan, dan dorongan untuk mencapai yang terbaik, Arab Saudi akan terus menghasilkan pesaing yang akan membuat tanda mereka di  arena internasional dan Olimpiade," tambahnya.