29 Ramadhan 1442

Masakan India Ala Bangladesh yang Kian Populer di Inggris

Selasa , 23 Mar 2021, 15:57 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Masakan India
Foto : Guardian
Masakan India

IHRAM.CO.ID, LONDON--Pada tahun 1810, Hindoostane Coffee House di Marylebone menjadi restoran India pertama di Inggris.  Pemiliknya adalah seorang imigran dan pengusaha dari Bengal yang mengubah namanya dari Syekh Din Muhammad menjadi Sake Dean Mahomed.  

Dean adalah seorang pria dengan banyak talenta, pada tahun 1794 dia adalah orang India pertama yang menerbitkan buku dalam bahasa Inggris dan mendokumentasikan perjalanannya.  Sayangnya, masalah uang memaksanya untuk menjual restoran tersebut pada tahun 1811.

Dilansir dari The Guardian, restoran India adalah bisnis yang berkembang pesat, dan sekitar 90 persen restoran India di Inggris saat ini dimiliki dan dijalankan oleh orang Bangladesh.  Tetapi mesipun dengan populasi Inggris-Bangladesh sekitar 600 ribu, merek nama Bangladesh masih lemah dan sangat jarang restoran yang menamai tempat usahanya sebagai restoran Bangladesh.

Pendiri Teatulia dan direktur Dhaka Lit Fest Ahsan Akbar mengatakan banyaknya restoran milik orang Bangladesh yang dilabeli retoran India adalah karena merek India lebih dikenal luas.

“Pakar pemasaran menasihati kami untuk tidak fokus pada Bangladesh.  Mereka berpendapat bahwa sangat sedikit orang yang dapat menemukan lokasi Bangladesh di peta, dan hampir semua asosiasi negatif.  Cerita-cerita berita tentang suatu negara biasanya tentang bencana alam atau bencana yang disebabkan oleh ulah manusia,”katanya.

“Dengan dekorasi unik mereka yang sudah dikenal, restoran India telah bermain sesuai selera untuk stereotip semacam itu, bahkan jika ongkos Anglicised mereka sedikit berpengaruh pada India itu sendiri, atau makanannya,”tambahnya.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, generasi wirausahawan baru melihat celah di pasar dan telah mengambil alih pasar kari.  Dishoom, Gymkhana, Trishna, Darjeeling Express, dan banyak lainnya menawarkan pengalaman India yang lebih autentik, dengan kesuksesan besar.  Meskipun orang Bangladesh memelopori masakan India di Inggris, belum ada ledakan budaya asli Bangladesh yang sebanding.

“Orang dapat berargumen bahwa masakan di Bangladesh tidak cukup berbeda, tetapi itu tidak benar.  Pengecualian memang ada di East End London: terutama Gram Bangla dan Amar Gaon di Brick Lane dan Kolapata di Whitechapel, yang mengiklankan diri mereka sebagai restoran Bangladesh, dan mungkin ada lebih banyak lagi di seluruh negeri.  Hidangan seperti kala bhuna dan daging mejbani dari Chittagong, chui jhal dari Jessore -yang menggunakan piper chaba, kari shatkora tradisi Sylhet dan biriyani dan bakarkhani dari Dhaka Lama yang disajikan dengan teh memanfaatkan resep yang berasal dari dapur Mughal dan sekitarnya dan membuat masakan Bangladesh sangat kuat dan unik,”jelasnya.

Ada lebih dari 8.000 restoran India di Inggris yang dimiliki oleh orang Bangladesh, dan mereka khawatir akan kehilangan bisnis dengan membuang "India" dari nama dagang mereka.  Pada istilah komersial murni, mereka mungkin mengambil inspirasi dari serentetan restoran Sri Lanka yang berkinerja sangat baik, seperti Hopper's, Kolamba atau Paradise di Soho.