Dalil Hukum Wajib Ibadah Haji

Rabu , 24 Mar 2021, 07:37 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Dalil Hukum Wajib Ibadah Haji. Foto: Jamaah haji sedang melaksanakan shalat wajib di Masjidil Haram pada musim haji 1440 H / 2019 M (Ilustrasi).
Dalil Hukum Wajib Ibadah Haji. Foto: Jamaah haji sedang melaksanakan shalat wajib di Masjidil Haram pada musim haji 1440 H / 2019 M (Ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Hukum pelaksanaan ibadah haji dalam syariat Islam adalah wajib bagi yang mampu. Kewajiban haji hanya berlaku satu kali seumur hidup.

 

Terkait

KH Ma'sumatun Niam bukunya Hikmah Ibadah Haji, Zakat, Wakaf dalam Kehidupan, mengatakan, kewajiban haji bagi hamba Allah SWT sesuai dengan surah Ali Imron ayat 97 yang artinya.

Baca Juga

 "Di sana terdapat tanda-tanda yang jelas, di antaranya makam Ibrahim. Barangsiapa memasukinya (Baitullah) amanlah dia. Dan di antara kewajiban manusia terhadap Allah adalah melaksanakan ibadah haji ke Baitulla, yaitu bagi orang-orang yang mampu mengadakan perjalanan ke sana. Barangsiapa mengingkari kewajiban haji, maka ketahuilah bahwa Allah maha kaya tidak memerlukan sesuatu dari seluruh alam."

Perintah ibadah haji juga dijelaskan dalam surat Al Hajj ayat 27 yang artinya. "Dan serulah manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki atau mengendarai setiap unta yang kurus, mereka datang dari segenap penjuru yang jauh."

Kedua ayat tersebut kata KH Ma'sumatun Niam menunjukkan ibadah haji merupakan suatu kewajiban bagi setiap muslim yang mampu melaksanakannya. Mampu yang dimaksud pada ayat tersebut tidak hanya kemampuan dalam segi harta tetapi juga dari segi waktu, kesehatan, kendaraan, keamanan serta kesiapan jiwa seseorang.

"Kewajiban Haji sesuai ajaran Nabi Muhammad hanya sekali seumur hidup," katanya.

Dengan demikian, jika ada yang melaksanakan haji lebih dari sekali berarti hukumnya sunnah. Hal ini sesuai dengan Hadis Rasulullah SAW yang artinya. "Rasulullah SAW berkotbah kepada kami, Beliau berkata Wahai sekalian manusia telah diwajibkan Haji atas kamu sekalia. Lalu Al Aqra bin Jabis berdiri kemudian berkata.

" Apakah kewajiban setiap tahun ya Rasulullah?"

Beliau menjawab sekiranya kukatakan "Ya tentu menjadi wajib dan sekiranya diwajibkan engkau sekalian tidak akan mampu. Ibadah haji itu satu sekali saja. Siapa yang nambah itu berarti perbuatan sukarela saja."