Api Membakar Kamp Rohingnya, Ratusan Orang Hilang

Rabu , 24 Mar 2021, 07:58 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Ratusan orang hilang setelah kebakaran di kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh .
Ratusan orang hilang setelah kebakaran di kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh .

IHRAM.CO.ID, -- Ratusan orang hilang dengan sedikitnya 15 orang dipastikan tewas, termasuk tiga anak, setelah kebakaran melanda kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh.

 

Terkait

Korban itu diperburuk oleh pagar kawat berduri yang mengurung tempat berlindung ke daerah-daerah kamp Balukhali yang luas yang terbakar, kata pekerja bantuan. 

"Peristiwa tragis ini bisa jadi tidak begitu berbahaya jika pagar kawat berduri tidak dipasang di sekitar kamp," kata Jan Egeland, sekretaris jenderal Dewan Pengungsi Norwegia seperti dilansir The Guardian.

Para Staf NRC pun telah mendengar laporan mengerikan dari para pengungsi tentang perjuangan mereka untuk memotong pagar kawat untuk menyelamatkan keluarga mereka, melarikan diri dari api dan mencapai tempat yang aman.

"Penduduk kamp menangis ketika mereka mencari orang yang dicintai yang hilang atau mengambil melalui puing-puing rumah mereka yang hangus untuk mencoba menyelamatkan harta benda yang tersisa setelah kobaran api mereda pada hari Senin,'' ujar staf NRC.

Penduduk kamp menangis ketika mereka mencari orang yang dicintai yang hilang atau mengambil melalui puing-puing rumah mereka yang hangus. Mereka terus mencoba menyelamatkan harta benda yang tersisa setelah kobaran api mereda pada hari Senin.

“Kemarin sebelum kebakaran, anak-anak saya belajar di pesantren. Saya tidak melihat mereka setelah mereka kembali. Saya menemukan dua anak saya yang lebih tua tetapi saya masih tidak dapat menemukan putra bungsu saya, ”kata Shappuni, seorang pengungsi Rohingya yang hanya menggunakan satu nama.

"Sekitar setengah dari pengungsi di kamp adalah anak-anak, yang sangat berisiko setelah kebakaran," kata Unicef, termasuk beberapa yang terluka dan terpisah dari keluarga mereka.

Rumah sakit dan sekolah termasuk di antara bangunan yang terbakar. Kebakaran terjadi secara teratur di kamp-kamp pengungsi.Ini termasuk satu di bulan Januari yang menghancurkan ratusan rumah, tetapi tidak dalam skala kebakaran hari Senin lalu.

“Ini sangat besar, sangat menghancurkan,” kata Johannes van der Klaauw dari UNHCR dalam pengarahan di Jenewa. “Kami masih memiliki 400 orang yang belum ditemukan, mungkin di suatu tempat di reruntuhan.”

Kamp-kamp di daerah sekitar kota selatan Cox's Bazar saat ini menampung hampir 900.000 pengungsi Rohingya, yang sebagian besar telah tiba sejak 2017. Mereka melarikan diri dari tindakan keras militer Myanmar terhadap kelompok minoritas Muslim.

PBB mengatakan kampanye itu memiliki niat genosida, tuduhan yang ditolak Myanmar. Api telah membuat mereka kehilangan dua kali lipat. “Orang-orang ini telah mengungsi dua kali. Bagi banyak orang tidak ada yang tersisa, ”kata Sanjeev Kafley, kepala Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah di Bangladesh.

Puluhan ribu orang terlantar lagi, katanya. Lebih dari seribu staf Palang Merah dan relawan telah bekerja dengan layanan pemadam kebakaran untuk memadamkan kobaran api, yang tersebar di empat bagian kamp yang menampung sekitar 124.000 orang, katanya.

“Semuanya telah pergi. Ribuan orang tanpa rumah, ” kata Aman Ullah, seorang pengungsi Rohingya dari kamp Balukhali, mengatakan kepada Reuters.

"Api dapat dikendalikan setelah enam jam, tetapi beberapa bagian kamp terlihat berasap sepanjang malam." Setidaknya tiga dari korban tewas adalah anak-anak dan pencarian korban berlanjut," kata Nizam Uddin Ahmed, pejabat tinggi pemerintah di Ukhiya, sub-wilayah distrik Cox's Bazar tempat kamp itu berada.

Penyebab kebakaran belum diketahui. "Pihak berwenang sedang menyelidiki," kata Zakir Hossain Khan, seorang pejabat senior polisi.

Pembangunan kembali kamp perlu dilakukan dengan cepat sebelum musim hujan, antara bulan Juni dan Oktober, ketika angin topan dan hujan lebat sering menyebabkan banjir. UNHCR meminta lebih banyak dana. Permohonan 2021 untuk dukungan Rohingya hanya mencapai 16% dari target hampir $ 300 juta (£ 218 juta).

Bangladesh sangat ingin mulai mengirim para pengungsi kembali ke Myanmar, yang mayoritas penduduknya beragama Buddha. Tetapi beberapa upaya repatriasi di bawah kesepakatan bersama telah gagal karena Rohingya menolak untuk pergi. Mereka khawatir akan lebih banyak kekerasan di negara yang menyangkal hak-hak dasar mereka termasuk kewarganegaraan.