Alun-Alun Masjidil Haram Dihijaukan

Senin , 29 Mar 2021, 12:50 WIB Reporter :Ratna ajeng tejomukti/ Redaktur : Muhammad Hafil
Syekh Sudais melakukan penghijauan di Masjidil Haram
Syekh Sudais melakukan penghijauan di Masjidil Haram

IHRAM.CO.ID,MAKKAH -- Kepala Pengurus Dua Masjid Suci Sheikh Abdul Rahman Al-Sudais, Kepala meluncurkan inisiatif "Penghijauan Alun-alun Sekitar Masjidil Haram", yang bertujuan untuk memperbaiki lingkungan umum Masjidil Haram dan lingkungannya, Ahad (28/3).

 

Terkait

Mereka mengubah bagian ruang kosong dan koridor di sekitar masjid agung menjadi lahan untuk bercocok tanam. Laporan tersebut mengatakan bahwa inisiatif tersebut juga bertujuan untuk memanfaatkan dan mendaur ulang air wudhu dan menggunakannya untuk keperluan irigasi.

Baca Juga

Syeikh Al-Sudais mengindikasikan, dalam pidatonya, bahwa inisiatif ini sejalan dan mendukung Visi Kerajaan 2030, yang berupaya meningkatkan penghijauan dengan menyebutkan dampak positifnya pada peningkatan aspek lingkungan, yang tercermin secara positif pada pengunjung Masjidil Haram.

Ia menambahkan bahwa inisiatif tersebut juga berkontribusi untuk mengurangi pemanasan global, menurunkan suhu, mengurangi polusi udara, dan meningkatkan kualitas udara di alun-alun yang mengelilingi masjid. 

Sebelumnya, Khaled Alabulqader, CEO dari Pusat Nasional untuk Penutupan Vegetasi dan Memerangi Penggurunan, mengatakan "Inisiatif Hijau Arab Saudi" dan "Inisiatif Timur Tengah Hijau" yang diumumkan oleh Putra Mahkota Muhammad Bin Salman mengkonsolidasikan peran Kerajaan secara regional dan global di bidang perlindungan lingkungan.

Dia menunjukkan bahwa dua inisiatif menggambarkan fitur masa depan planet ini dan membuka jalan bagi Kerajaan untuk memimpin era hijau berikutnya.

“Apa yang diumumkan Putra Mahkota akan memetakan arah Kerajaan dan kawasan dalam melindungi alam, mencapai target global di bidang perlindungan lingkungan, meningkatkan persentase tutupan vegetasi dan mengurangi karbon. emisi, selain memerangi polusi, degradasi tanah, dan melestarikan kehidupan laut,"ujar Khaled.

Dia menegaskan bahwa pengumuman Putra Mahkota jelas dan transparan terkait dengan menemukan solusi drastis atas tantangan yang dihadapi lingkungan.

"Putra Mahkota mencatat bahwa Kerajaan, sebagai produsen minyak global terkemuka, sepenuhnya mengakui tanggung jawabnya dalam mengedepankan perang melawan krisis iklim. Seperti Kerajaan yang menopang pasar energi selama era minyak dan gas, itu akan menjadi pemimpin global dalam menempa dunia yang lebih hijau,"jelas dja

CEO dari Vegetation Cover Center ini menunjukkan bahwa kedua inisiatif tersebut merupakan kelanjutan dari upaya Kerajaan untuk melindungi lingkungan, energi dan iklim, yang diumumkan selama kepresidenan Kerajaan pada KTT G20 yang diadakan di Riyadh.