10 Ramadhan 1442

Jejak Sejarah Rute Zubayda

Kamis , 01 Apr 2021, 23:04 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Rute kafilah haji ke Makkah melintasi padang pasir.
Foto : Google.com
Rute kafilah haji ke Makkah melintasi padang pasir.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Ada tiga rute haji bersejarah utama yang menghubungkan Makkah dengan Irak, Mesir, dan Al-Andalus. Baghdad (Darb Zubayda) atau rute Zubayda adalah salah satu yang paling penting. 

Namanya diambil dari Zubayda binti Jafar, istri Khalifah Abbasiyah Harun al-Rashid. Zubayda dikenal seorang yang dermawan memikirkan nasib para jamaah haji yang kala itu wilayah kekuasaan Islam begitu luas. Dipikirkanlah rute yang mengakomodasi kebutuhan jamaah haji waktu itu seperti sumur air dan penginapan.

Asal muasal jalur ini berasal dari era pra-Islam dan dikenal sebagai Darb Al-Heera (Jalan Al-Heera) yang digunakan oleh pedagang dan pelancong antara Al-Heera (Irak) dan Makkah. Jalur ini sangat dimodifikasi di era Islam ketika arsitekturnya dikembangkan dari Irak ke Makkah dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.  

Kepentingannya sangat meningkat seiring kejayaan Islam, dan jalurnya berkembang selama masa kekhalifahan awal. Darb Zubayda mengalami pengembangan selama Kekhalifahan Abbasiyah 132-656 AH / 749-1258 M, ketika dilengkapi dengan sumur, kolam, bendungan, istana dan rumah dibangun dan tiang penunjuk, tonggak dan trotoar dipasang yang membuatnya aman dan mudah dapat diakses.

Baca Juga

Darb Zubayda dirujuk oleh sumber-sumber di era Islam yang berbeda, di era Rasyidun. Selama era Khalifah Umar ibn Al-Khattab, Basra dan Kufah dihubungkan dengan jalur darat yang aman.  

Jalan itu terus menghubungkan Irak dengan Tanah Suci, yang dikenal sebagai Jalan Kufah-Makkah-Madinah. Jalam ini digunakan setelah penaklukan Irak dan penyebaran Islam di Timur dan itu berkembang sejak era Kekhalifahan Rashidun.

Abu Musa al-Ash'ari memerintah Al-Basra pada tahun 17 H / 638 M, kemudian dia menggali sumur di sepanjang jalan dari Basra ke Makkah.  Selama suksesi Khalifah Utsman bin Affan, sumur digali di daerah Faid.  

Abdullah bin Amer memerintah Al-Basra dan melakukan pekerjaan yang tak terhitung jumlahnya di jalan dari Basra ke Makkah, menciptakan stasiun Al-Nbaj, Qariyatain dan Bustan Bani Amer.