3 Ramadhan 1442

Masih Ada Sekolah tak Patuhi Prokes

Rabu , 07 Apr 2021, 23:45 WIB Reporter :Inas Widyanuratikah/ Redaktur : Muhammad Hafil
Masih Ada Sekolah tak Patuhi Prokes. Foto:   Siswa SMP bersiap menjalani ujian Asesmen Nasional (AN) di SMPN 2 Yogyakarta, Rabu (7/4). Sebanyak 240 siswa mengikuti Asesmen Nasional sebagai pengganti Ujian Nasional. Waktu ujian dibagi ke dalam dua sesi. Dan dijalankan dengan protokol kesehatan Covid-19 ketat. Ada 16 sekolah menengah pertama negeri di Yogyakarta yang menggelar AN dengan tatap muka.
Masih Ada Sekolah tak Patuhi Prokes. Foto: Siswa SMP bersiap menjalani ujian Asesmen Nasional (AN) di SMPN 2 Yogyakarta, Rabu (7/4). Sebanyak 240 siswa mengikuti Asesmen Nasional sebagai pengganti Ujian Nasional. Waktu ujian dibagi ke dalam dua sesi. Dan dijalankan dengan protokol kesehatan Covid-19 ketat. Ada 16 sekolah menengah pertama negeri di Yogyakarta yang menggelar AN dengan tatap muka.

IHRAM.CO.ID,JAKARTA -- Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) melakukan evaluasi terhadap 16 provinsi yang sudah mulai melakukan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas. Menurut P2G, masih ada sekolah yang melanggar protokol kesehatan saat pembelajaran berlangsung.

"Contoh kasus yang banyak terjadi, guru dan siswa tidak memakai masker. Adapun memakai masker, tetapi tidak sesuai protokol kesehatan, karena hanya dipakai di dagu saja," kata Kabid Advokasi P2G, Iman Zanatul Haeri, Rabu (7/4).

Selain itu, pelanggaran juga masih terlihat yaitu tidak menjaga jarak. Iman mengatakan, guru menilai hal ini karena faktor anak lama tidak berjumpa akhirnya lupa untuk menjaga jarak.

Pelanggaran juga terjadi di luar sekolah. Saat pulang, siswa dan guru terlihat berkerumun, nongkrong tanpa mematuhi protokol kesehatan, tidak menjaga jarak dan tidak menggunakan masker.

Baca Juga

Saat ini, beberapa daerah yang sudah melakukan PTM antara lain adalah Provinsi Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Kepulauan Riau, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah. Selain itu, juga dilakukan di Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, NTT, Papua dan Papua Barat.

P2G juga melihat, vaksinasi bagi guru dan tenaga kependidikan saat ini masih belum merata. Laporan dari P2G daerah di Kepulauan Sangihe, vaksinasi untuk guru baru dilakukan untuk guru SMA/SMK. Guru PAUD, SD, dan SMP belum dilakukan vaksinasi.

Selain itu, di Kota Padang Panjang, Kabupaten Tanah Datar, Kota Bukittinggi, dan Kabupaten Agam, sebagian besar sekolah sudah mulai tatap muka. Namun guru dan tenaga kependidikan belum tuntas divaksinasi.

Guru yang belum divaksinasi lainnya adalah guru dan tenaga pendidikan di sebagian besar wilayah Provinsi Aceh. Selain itu juga guru di kota Medan dan Kota Tebing Tinggi, guru SMA/SMK di Kabupaten Penajam Paser Utara. "Lalu guru SD di Kab. Bintan, guru di Kota Bandung juga belum. Sedangkan di Kota Metro, vaksinasi guru sedang dijadwalkan," kata Iman menambahkan.

 

widget->kurs();?>