3 Ramadhan 1442

Protes Kudeta Mymar Telah Menewaskan 587 Orang

Kamis , 08 Apr 2021, 12:21 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Suasana ibu kota Mynmar.
Suasana ibu kota Mynmar.

REPUBLIKA.CO.ID, Myanmar mengalami setidaknya 14 kematian lagi akibat kekerasan pada hari Rabu (7/4).

Hal ini terjadi ketika pasukan rezim menindak pengunjuk rasa anti-rezim dari fajar hingga senja di Wilayah Sagaing di barat laut negara itu dan Wilayah Bago di bagian tengah negara itu.

Korban tewas sekarang berjumlah setidaknya 596 sejak kudeta 1 Februari. Setidaknya 11 pengunjuk rasa tewas ketika pasukan rezim melepaskan tembakan ke penghalang jalan yang dipasang oleh pengunjuk rasa anti-rezim di Kotapraja Kale (Kalay) di Wilayah Sagaing sekitar pukul 5 pagi pada Rabu.

Para pengunjuk rasa berjaga di penghalang jalan. Penduduk Kale menolak serangan kekerasan dengan senjata api rakitan, tetapi persenjataan mereka kalah.

Lebih dari selusin orang terluka sementara sekitar 18 orang, termasuk para pengamat, ditangkap.

Seorang warga yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan kepada The Irrawaddy pada Rabu malam bahwa jumlah korban tewas telah mencapai 11, dengan jumlah kematian diperkirakan akan meningkat.

Yang terluka tersebar, dan beberapa mayat masih hilang. Beberapa dari mereka yang terluka dirawat di rumah sakit militer di Kale.

Dari 11 korban tewas, delapan tewas ketika polisi dan tentara menembakkan bahan peledak dalam penyerangan di blokade jalan Tahan.

Seorang mahasiswa, Ko Arkar Thu Aung, 22, termasuk di antara mereka yang tewas di pagi hari. Tiga warga lainnya yang tewas bukan merupakan bagian dari protes itu, kata sumber setempat, tetapi mayat mereka dibawa pergi oleh pasukan junta.

Ketiganya adalah U Van Hta Thang, seorang petugas penyelamat Ko Shar Mar dan U Ngu Shan Paung, yang ditembak mati saat sedang memberi makan babi.

Penghalang jalan para pengunjuk rasa di Tahan, garis pertahanan yang didirikan di barat Kotapraja Kale, dihancurkan.

Pasukan junta kini telah menduduki daerah tersebut, termasuk rumah sakit umum dan klinik.

"Kami merawat mereka yang terluka di tempat rahasia dan aman sementara pasukan junta telah menduduki rumah sakit dan beberapa klinik di kota," kata seorang warga lainnya, yang juga berbicara tanpa menyebut nama.

Staf perawatan kesehatan sukarela merawat para pengunjuk rasa yang terluka dalam persembunyian.

Menentang tindakan keras tersebut, penduduk Kale di bagian lain kota terus turun ke jalan untuk memprotes rezim tersebut.

Perlawanan tidak hanya di Kale. Para pengunjuk rasa di bagian lain Tamu dan Taze Sagaing juga berdemonstrasi menentang rezim.

Seorang pengunjuk rasa, Ko Kyaw Myo Aung, tewas dan lima lainnya luka-luka ketika pasukan rezim Myanmar memadamkan protes anti-rezim di Taze, Wilayah Sagaing, untuk pertama kalinya pada Rabu sore.

Sampai tindakan keras terbaru, puluhan ribu orang telah bergabung dalam aksi unjuk rasa harian.

Dua warga sipil dibunuh oleh pasukan rezim militer ketika mereka melepaskan tembakan secara acak di daerah pemukiman Bago selama tindakan keras terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta pada Rabu pagi.

Seorang pengunjuk rasa anti-kudeta berusia 20 tahun dan seorang pria berusia 48 tahun tewas setelah keduanya ditembak di kepala. Beberapa orang terluka dan beberapa pengunjuk rasa muda ditangkap, menurut seorang penduduk Bago.

 

widget->kurs();?>