27 Ramadhan 1442

Cerita Abu Bakar Naik Haji

Sabtu , 10 Apr 2021, 09:47 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Kafilah haji berjalan di tengah padang pasir ke Makkah.
Foto : google.com
Kafilah haji berjalan di tengah padang pasir ke Makkah.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pada Dzulhijjah tahun ke-9 hijriah, Rasulullah SAW menunjuk Abu Bakar sebagai pemimpin kaum muslimin melaksanakan haji. Saat itu, Abu bakar membawa 300 orang sahabat dan 20 ekor hewan kurban. Abu Bakar sendiri membawa lima ekor hewan kurban.

Sepeninggal Abu Bakar memimpin jamaah haji, wahyu turun. Rasulullah Shallallahu Alaihi Wassalam menerima wahyu permulaan surat At-Taubah. Isi wahyu itu perintah pembatalan perjanjian dengan kaum Quraisy. Surah ini turun setelah Rasulullah Shallallahu Alaihi Wassalam pulang dari Perang Tabuk.

Saat itu pula, Rasulullah SAW dan para sahabat juga akan berangkat haji. Di saat bersamaan, kaum Musyrik melaksanakan ibadah di Baitullah. Padahal ada perjanjian yang melarang mereka melakukan itu. "HR Ahmad dan Abu Dawud).

Mengingat pentingnya isi wahyu tersebut, Rasulullah mengutus Ali bin Abi Thalib menemui Abu Bakar di Makkah. Mengapa Ali yang ditunjuk?

Baca Juga

Ada pendapat yang mengatakan, hal tersebut merupakan tradisi bangsa Arab bahwa seorang utusan yang betugas untuk membatalkan atau membuat perjanjian dengan kaum yang lain harus dari orang yang paling terhormat atau salah satu anggota keluarga terhormat tersebut.

Usai ditunjuk, berangkatlah Ali dengan didamping sejumlah sahabat, salah satunya Abu Hurairah. Ali pun berkejaran dengan waktu untuk melampaui Abu Bakar dan rombongan.

Akhirnya, Ali bertemu Abu Bakar di Araj atau Dhajnan. Abu Bakar pun terkejut ketika melihat Ali. Äpakah engkau sebagai pemimpin atau utusan,"tanya Abu Bakar.

"Tidak, aku hanyalah seorang utusan,"kata Ali.