Yildiz Camii, Masjid Sultan Terakhir Istanbul

Rabu , 14 Apr 2021, 14:21 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Masjid Yildiz
Masjid Yildiz

IHRAM.CO.ID, ISTANBUL--Ketika Al-Fatih atau Sultan Mehmet II menaklukkan Konstantinopel pada tahun 1453, dia melakukan berbagai upaya untuk mengislamkan kota itu, menggantikan masa lalu Romawi Timurnya, terutama dengan mengubah Hagia Sophia menjadi sebuah masjid.  

 

Terkait

Dilansir dari Middle East Eye, pada masa pemerintahan Sultan Abdulhamid II (1876-1909), Istanbul akhirnya bukan hanya kota Islam tetapi juga kota yang menjadi pusat Islam dunia. Wilayah ini menjadi kota kekhalifahan Utsmaniyah hingga 400 tahun sejarahnya.

Di masa lalu, masjid seperti Hagia Sophia, Sultan Ahmed, Fatih dan Suleymaniye, lebih dari sekadar tempat ibadah dan pertemuan. Namun juga merupakan lambang kekuatan dan kekuasaan Utsmaniyah.

Dari semua nama Masjid yang namanya dikenal luas tersebut, ada satu Masjid yang memiliki sejarah unik dan merupakan salah satu tempat wisata utama untuk wisatawan asing dan penduduk lokal. Masjid itu adalah masjid yang dibangun oleh sultan terakhir, masjid Sultan Abdulhamid II atau Yildiz Hamidiye Camii (Masjid Bintang).

Saat masjid ini dibangun, Sultan Abdulhamid II dihadapkan dengan beragam tantangan, seperti kalah dalam kekayaan dan teknologi oleh rekan-rekan Baratnya dan berurusan dengan gerakan nasionalis yang meningkat di antara warganya, otoritas Ottoman di abad ke-19 berusaha untuk meremajakan kekaisaran dengan ideologi pemersatu baru. Pemersatu itu adalah ideologi yang berakar pada Islam, namun menerima modernitas.

Simbol impian baru ini dapat dilihat dari gaya arsitekturnya yang dikenal sebagai Usul-i Mimari-yi Osmani (Prinsip Arsitektur Ottoman). Bentuknya seolah-olah berakar pada tradisi Ottoman dan Islam klasik, namun sama-sama dipengaruhi oleh gaya artistik orientalis populer dari Eropa Barat.

Tempat ibadah ini selesai dibangun pada tahun 1886, masjid Yildiz, yang secara resmi dikenal sebagai masjid Hamidiye, membutuhkan waktu dua tahun untuk menyelesaikannya.  Perintah untuk membangun karya arsitektur inovatif ini diserahkan kepada kepala arsitek negara, Sarkis Balyan, yang mempekerjakan arsitek Armenia Dikran Kalfa (Jüberian) untuk membantunya.

Masjid ini tidak memiliki gaya definitif yang nyata, tetapi gaya eksteriornya menggunakan fasad neo-Gotik unik yang merupakan gaya Utsmaniyah, dan interiornya menggunakan gaya Moor yang dipengaruhi Andalusia. Sebuah gaya yang telah menjadi populer di kalangan elit Muslim Utsmaniyah pada saat itu.

Interiornya dicat dengan indah, dan dimahkotai dengan lampu gantung besar yang dikirim sebagai hadiah oleh Kaiser Wilhelm II.  Kubah masjid berwarna biru cerah di bagian dalam dan dicat dengan bintang emas dan tulisan Alquran dari Surah Ikhlas oleh Ebuzziya Tevfik Bey.

Ada sejumlah gaya kaligrafi yang berbeda yang dipamerkan, yang menandakannya berbeda dari masjid Ottoman lainnya.  Khususnya, ayat-ayat dari Surah al-Mulk di sepanjang dinding atas ditulis dalam aksara Kufi, yang berasal dari Irak, oleh ahli kaligrafi terkenal Abdulletif Efendi.

Fitur unik lainnya dari masjid ini adalah kisi-kisi kayu yang terbuat dari kayu cedar, yang dibuat oleh Sultan Abdulhamid sendiri, yang juga pengrajin kayu yang handal.  Ini mengambil inspirasi mereka dari Alhambra di Granada, Spanyol, dan selain podium, yang juga dibuat oleh penguasa Utsmaniyah.

Dalam banyak hal, masjid dapat dilihat sebagai wawasan tentang cara negara Hamidian membayangkan dirinya dalam skala global, sebuah negara yang terletak di tiga benua, yakni Eropa, Asia dan Afrika. Sebuah negara yang memandang dirinya sebagai modern dan terikat dengan mentransformasikan tradisi, tetapi yang lebih penting, menjadi kekuatan global.