Imigrasi Tolak Masuk Pelaku Perjalanan dari Wilayah India

Sabtu , 24 Apr 2021, 22:52 WIB Reporter :Rizkyan adiyudha/ Redaktur : Muhammad Subarkah
Tangki oksigen ditinggalkan dalam antrian untuk diisi ulang di New Delhi, India, Jumat, 23 April 2021. India menempatkan kapal tangki oksigen di kereta ekspres khusus karena rumah sakit besar di New Delhi pada hari Jumat meminta di media sosial untuk mendapatkan lebih banyak persediaan untuk menyelamatkan COVID- 19 pasien yang kesulitan bernapas.
Tangki oksigen ditinggalkan dalam antrian untuk diisi ulang di New Delhi, India, Jumat, 23 April 2021. India menempatkan kapal tangki oksigen di kereta ekspres khusus karena rumah sakit besar di New Delhi pada hari Jumat meminta di media sosial untuk mendapatkan lebih banyak persediaan untuk menyelamatkan COVID- 19 pasien yang kesulitan bernapas.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Indonesia menerbitkan kebijakan untuk menolak masuk ke Wilayah Indonesia bagi pelaku perjalanan internasional dari Wilayah India mulai Sabtu (24/4). Direktur Jenderal Imigrasi Jhoni Ginting mengatakan bahwa kebijakan ini untuk menyikapi dinamika terbaru lonjakan kasus harian Covid-19 di India.

 

Terkait

Jhoni Ginting menjelaskan penolakan masuk berlaku bagi seluruh orang asing yang mempunyai riwayat perjalanan dari wilayah India dalam kurun waktu 14 hari sebelum masuk wilayah Indonesia.

 

"Selain menolak masuk orang asing, kami juga menghentikan sementara penerbitan visa bagi Warga Negara India," katanya dalam keterangan, Sabtu (24/4).

 

Dia mengatakan, penolakan masuk tidak berlaku bagi Warga Negara Indonesia yang memiliki riwayat perjalanan dari wilayah India dalam kurun waktu 14 (empat belas) hari sebelum memasuki wilayah Indonesia. Namun, tambah Jhoni, Pemerintah Indonesia membatasi pintu masuknya di beberapa Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) saja.

 

Jhoni lalu merinci pintu masuk bagi WNI tersebut yang akan pulang ke Indonesia hanya melalui Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) sebagai berikut:

1. Bandar Udara Soekarno-Hatta di  Tangerang;

2. Bandar Udara Juanda di Surabaya;

3. Bandar Udara Kualanamu di Medan;

4. Bandar Udara Sam Ratulangi di Manado;

5. Pelabuhan Laut Batam Centre di Batam;

6. Pelabuhan Laut Sri Bintan Pura di Tanjung Pinang;

7. Pelabuhan Laut Dumai di Dumai.

 

Jhoni menekankan bahwa kebijakan ini bersifat sementara dan akan terus dievaluasi melihat perkembangan terbaru yang terjadi di India. "Bagi WNI yang masuk tentunya tetap harus mengikuti protokol kesehatan ketat sesuai aturan dari Satgas Penanganan Covid-19," ujarnya.