4 Syawwal 1442

Last Exist: Hari Akhir Pasukan AS di Afghanistan

Rabu , 28 Apr 2021, 13:11 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Pasukan AS menghadapi perlawanan Taliban di Afghanistan.
Foto : Google.com
Pasukan AS menghadapi perlawanan Taliban di Afghanistan.

IHRAM.CO.ID, -- Afghanistan akan segera memasuki masa yang tak pasti seelah ditinggal pasukan AS dan sekutunya. Mereka meninggalkan negeri para Mullah itu dengan porak poranda dan teracam konflik berdarah.

Kenyataan ini tentu saja memilukan dan mengingatkan nasib bangsa Vietnam setelah digempur dan ditinggalkan pasukan AS dengan begitu saja di tahun 1970-an. Uniknya, meski terusir AS tak mengakui sebagai kekalahan. Bahkan, dalam film-film muncuk pecitraan bahwa pasukan AS menang di Vietnam, seperti dalam kisah film berseri Ramboo.

Terkait soal Afghanistan masa kini ada artikel yang menarik dari Ali Farhad  Howaida. Artikel ini diterbitkan dalam edisi cetak terbitan 8 Maret 2021, dengan judul “Last Exit” (Pintu Keluar Terakhir).

Tulisan Howaida lengkapnya begini:

----------- 

Pada malam tanggal 14 Agustus, Fawzia Koofi sedang dalam perjalanan pulang ke Kabul dari pemakaman teman keluarga. Koofi (45 tahun), adalah salah satu pendukung terkemuka Afghanistan untuk hak-hak perempuan. Dia mantan anggota parlemen yang, dalam dua puluh tahun sejak Amerika Serikat dan sekutunya menggulingkan Taliban.

Koofi selama ini dikenal telah melakukan perjuangan publik yang ganas untuk membalikkan sejarah Afghanistan penindasan yang katanya penuh penindasan terhadap kaum perempuan.

Kala itu, Koofi dan putrinya yang berusia dua puluh satu tahun, Shuhra, tengah bepergian mengendarai mobil lapis baja, seperti yang sering mereka lakukan. Dibelakangnya ada mobil kedua, yang diisi dengan penjaga keamanan, mengikuti di belakang.

Keberadaan para penjaga itu perlu karena pada pada tahun 2010, orang-orang bersenjata Taliban berusaha membunuhnya. Ketika mereka mendekati Kabul, sopirnya menepi untuk mengambil bensin, dan Koofi memutuskan untuk berganti mobil.

“Terkadang mobil lapis baja terasa seperti penjara,” jelasnya, saat saya mengunjungi Afghanistan pada bulan Desember. Ketika mereka meninggalkan pom bensin, dia melihat sebuah mobil di belakangnya, sepertinya melacak pergerakannya sebagai tanda dia sedang diikuti.

Setelah itu Koofi melihat, mobil kedua penguntitnya berbelok ke jalan, memblokir jalur. Pengemudi Koofi melaju dan menikung ke bahu jalan, tetapi, sebelum dia bisa lolos dari blokade, orang-orang di mobil lain melepaskan tembakan.

Peluru menembus jendela dan merobek lengan atasnya. Para penyerang melesat pergi. Koofi dilarikan ke rumah sakit terdekat yang aman, empat puluh lima menit, di mana ahli bedah mengeluarkan peluru dan meletakkan tulangnya yang hancur.

Sebulan kemudian, kala Koofi dijadwalkan mewakili pemerintah dalam pembicaraan damai dengan Taliban — upaya terakhir dalam satu dekade untuk mengakhiri konflik Afghanistan.

Saat dia bersiap, suasana di Kabul sangat luar biasa. Gelombang pembunuhan telah dimulai, yang telah merenggut nyawa ratusan warga Afghanistan, termasuk jaksa, jurnalis, dan aktivis.

Para pejabat di Afghanistan dan di AS curiga bahwa Taliban melakukan sebagian besar pembunuhan. Mereka menuduh bila Taliban tengah memperkuat posisi mereka dalam pembicaraan dan untuk melemahkan masyarakat sipil yang telah dengan lemah memantapkan dirinya sejak Taliban digulingkan.

"Mereka mencoba meneror generasi pasca-2001," kata Sima Samar, mantan ketua Komisi Hak Asasi Manusia Independen Afghanistan, kepada saya.

Pembicaraan damai dimulai September lalu, di Doha, Qatar, negara mikro Teluk Persia yang berada di atas ladang gas alam terbesar di dunia. Selama tujuh tahun, para pemimpin Qatar telah menampung beberapa anggota paling senior Taliban di penangkaran mewah, menampung mereka dan keluarga mereka dengan semua biaya dibayarkan.

Pada upacara pembukaan, delegasi dari Taliban dan pemerintah Afghanistan berkumpul di Sheraton Doha, di ruang konvensi yang luas yang dikelola oleh tentara pekerja tamu. Ketika Koofi masuk ke lobi, dia melihat sekelompok negosiator Taliban. Mereka menatap lengannya, yang masih terbalut gips. Koofi tersenyum pada mereka. “Seperti yang Anda lihat, saya baik-baik saja,” katanya.

Terlepas dari kepastian nasib Koofi, pemerintah Afghanistan kini berada dalam posisi yang genting. Selama beberapa dekade, itu telah ditopang oleh kekuatan militer AS.

Tetapi, karena orang Amerika telah kehilangan kesabaran dengan perang, AS telah mengurangi kehadirannya di Afghanistan, dari sekitar seratus ribu tentara menjadi sekitar dua puluh lima ratus.

Tujuh bulan sebelum Koofi pergi ke Doha, para pejabat di Administrasi Trump menyimpulkan pembicaraan mereka sendiri dengan Taliban, di mana mereka setuju untuk menarik pasukan yang tersisa pada 1 Mei 2021.

Etos yang berlaku, seorang pejabat senior Amerika mengatakan kepada saya, adalah "Harus keluar." Bahkan Afghanistan bagi Presidan AS yang baru, Joe Biden, menjadi salah satu masalah yang paling langsung dan menjengkelkan dari Kepresidenannya.

Pada satu sisi, jika dia menyelesaikan penarikan militer, dia akan mengakhiri intervensi yang tampaknya tak berkesudahan dan membawa pulang ribuan pasukan.  Di sisi lain, jika dia pulang akan dianggap perang AS di Afghanistan dianggap sebagai kegagalan yang hina. Maka negara Afghanistan dia inginkan harus mampu berdiri sendiri.

 

Political leaders condemn attack against Fawzia Koofi | Ariana News

Keterangan foto: Dalam pembicaraan damai, delegasi Fawzia Koofi sering menjadi satu-satunya wanita di ruangan itu. Foto oleh Adam Ferguson untuk The New Yorker

Bagi Koofi dan rekan-rekan negosiatornya, pertanyaan menggantung di atas pembicaraan perundingan damai itu adalah: Berapa banyak proyek yang didukung Amerika, yang telah menelan korban ribuan nyawa dan lebih dari dua triliun dolar, akan bertahan?

Mereka ingat dan memandang, sebelum AS dan sekutunya melakukan intervensi, pada tahun 2001, Taliban memberlakukan merek Islam yang kejam, di mana tangan pencuri dipotong dan wanita dihukum mati karena perzinahan.

Setelah Taliban dikalahkan, konstitusi baru membuka jalan bagi pemilihan umum yang demokratis, kebebasan pers, dan perluasan hak bagi perempuan.

Maka kini, Koofi khawatir para pemimpin Taliban, banyak dari mereka yang dipenjara selama bertahun-tahun di Guantánamo, tidak memahami seberapa banyak negara telah berubah — atau bahwa mereka memandang perubahan itu sebagai kesalahan yang harus diperbaiki.

“Saya ingin mata mereka melihat saya, terbiasa dengan wanita Afghanistan saat ini,” kata Koofi kepada saya. “Banyak dari mereka, selama dua puluh tahun terakhir, berada dalam kapsul waktu.”

Koofi berharap kesepakatan dapat dibuat untuk mempertahankan Amerika di negara itu sampai kesepakatan komprehensif membawa perdamaian. Namun dia khawatir pembicaraan itu tidak akan cukup untuk menyelamatkan negara Afghanistan:

"Bahkan sekarang, ada beberapa orang di antara Taliban yang percaya bahwa mereka dapat menembak ke dalam kekuasaan," katanya.