Sejarah dan Penggunaan Keffiyeh Palestina

Sabtu , 29 May 2021, 12:24 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
Keffiyeh
Keffiyeh

IHRAM.CO.ID, YERUSALEM -- Sepotong kain kotak-kotak hitam dan putih khas Palestina atau disebut keffiyeh, digambarkan oleh beberapa orang sebagai bendera tidak resmi negara. Keffiyeh kini tidak hanya digunakan oleh warga Palestina, tetapi juga oleh banyak orang di negara-negara merdeka sebagai bentuk dukungan untuk perjuangan Palestina Merdeka.

 

Terkait

Dilansir dari Middle East Eye pada Sabtu (29/5), kata Keffiyeh sendiri berarti "berhubungan dengan Kufah", sebuah rujukan ke kota Irak di selatan Baghdad yang terletak di sepanjang sungai Efrat, tetapi hanya sedikit yang diketahui tentang akar keffiyeh. Satu catatan menunjukkan bahwa itu terjadi pada abad ketujuh, selama pertempuran antara pasukan Arab dan Persia di dekat Kufah.

Yang lain menyebut kain itu, kadang-kadang disebut hata di Levant, memiliki asal-usul yang berasal dari Islam sebelum zaman Islam dan dapat ditelusuri kembali ke Mesopotamia, ketika dikenakan oleh pendeta Sumeria dan Babilonia sekitar 5.000 tahun yang lalu.

Menurut Anu Lingala, penulis "A Socio-Political History of the Keffiyeh", mengatakan sampai saat ini, jenis objek yang dirancang ini tidak dianggap serius sebagai subjek penelitian akademis. Pengecualian adalah untuk objek yang dirancang yang dikaitkan dengan status elit dan kekayaan, sedangkan keffiyeh secara tradisional dikaitkan dengan kelas pekerja.

Meski tidak lagi terkait dengan status sosial, akar modern keffiyeh di Palestina ada di antara fellah atau pekerja pedesaan, serta Badui. Kedua kelompok itu akan mengenakan kain di atas kepala mereka untuk menutupi bagian belakang leher mereka dan melindungi diri dari panas matahari musim panas, dan dingin selama musim dingin.

“Menutup kepala adalah prinsip penting dalam budaya tradisional Palestina," kata Lingala.

Sejarawan budaya Jane Tynan dalam bukunya "Fashion and Politics" mengatakan, tentang pentingnya syal. Menurut Tynan, kode pakaian Kekaisaran Ottoman memiliki efek menghapus identitas etno-religius, tetapi akan dipakai sebagai norma oleh penduduk kota.

Setelah kekaisaran Turki kehilangan wilayah Timur Dekatnya selama Perang Dunia Pertama, dan Pemberontakan Arab melawan pemerintahan kolonial Inggris pada tahun 1936, kaum nasionalis Palestina juga menggunakan keffiyeh sebagai alat untuk menutupi wajah mereka untuk menyembunyikan identitas mereka dan menghindari penangkapan. Sebaliknya, pada momen penting dalam budaya Palestina, warga Palestina bersatu mengadopsi kain sebagai tanda solidaritas.

Keffiyeh kini menjadi simbol tetap sebagai ikon pokok kebangsaan Palestina setelah Nakba dan berdirinya negara Israel.

“Warga Palestina dari semua kelas sosial meninggalkan fez dan bersatu di sekitar mengenakan keffiyeh, sehingga sulit untuk mengidentifikasi kaum revolusioner,” kata Maha Saca, kepala Pusat Warisan Palestina di Bethlehem.