Arab Saudi Panen Buah Mangga Hingga 40 Ribu Ton

Kamis , 10 Jun 2021, 15:51 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Wilayah Barat Arab Saudi cukup subur untuk ditanami mangga. Ilustrasi pohon mangga
Wilayah Barat Arab Saudi cukup subur untuk ditanami mangga. Ilustrasi pohon mangga

IHRAM.CO.ID, JEDDAH—Wilayah Barat Arab Saudi yang memiliki iklim cuara yang panas karena berdekatan dengan Laut Merah, menjadi tempat yang tepat bagi berbagai tumbuhan buah tropis untuk tumbuh, termasuk mangga. 

 

Terkait

Meski mangga juga cukup banyak ditanam di wilayah selatan, bahkan utara Kerajaan seperti Jazan, Qunfudhah, dan Umluj. Ada lebih dari 2.700 perkebunan mangga di Provinsi Qunfudhah, dan hasil tahunan melebihi 40 ribu ton. Musim panen dimulai pada Mei dan berlangsung selama tiga bulan.

Baca Juga

Saeed bin Jarallah, Direktur jenderal Kementerian Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian cabang Makkah, mengatakan, “Kami bekerja untuk menyebarkan tanaman berkualitas dan layak secara ekonomi di antara para petani, dengan memperkuat upayanya untuk mendukung festival pertanian di wilayah tersebut untuk produk-produk seperti mangga, mawar, dan madu.”

“Kementerian bekerja untuk mendukung budidaya mangga dan buah-buahan tropis dengan memberikan dukungan teknis kepada petani di wilayah tersebut. Ini bertujuan untuk membawa spesialis buah-buahan tropis dari Organisasi Pangan dan Pertanian PBB dan banyak universitas yang akan memberikan kontribusi besar bagi pengembangan produksi dan budidaya mangga,” sambungnya.

Budidaya mangga dimulai di Qunfudhah 50 tahun yang lalu, dan 10 festival mangga telah diadakan di gubernur sejak 2010. Festival ini diadakan untuk mendukung petani dalam memasarkan produk mereka, memperkenalkannya kepada pengunjung dari seluruh Kerajaan, dan mendorong mereka untuk berkembang dan tumbuh.

Ali Al-Abdali, petani mangga dan pemilik kebun mangga Al-Jawaher di Qunfudhah, memiliki pengalaman di bidangnya selama 12 tahun, mengatakan, “Pertanian tradisional, seperti menanam biji-bijian dan sayuran, adalah sumber kehidupan nenek moyang saya. Namun, setelah pembangunan pemerintah di sektor pertanian dan penyebaran program kesadaran, kami mengetahui bahwa buah dan kondisi cuaca di wilayah kami dianggap ideal untuk buah-buahan tropis, terutama mangga.”

Perkebunan mangga Al-Jawaher mencakup lebih dari 30 ribu pohon mangga di lahan pertanian seluas 3.200.000 meter persegi di Lembah Al-Ahsa. Petani tersebut mengatakan bahwa banyaknya air desalinasi, kualitas tanah, cuaca, dan perhatian dan tindak lanjut yang konstan adalah faktor utama yang mempengaruhi budidaya dan produksi mangga.

Menurut Visi Saudi 2030, Kementerian Lingkungan Hidup, Air, dan Pertanian memajukan pertanian organik dengan mendukung petani organik untuk menghasilkan makanan yang aman dan berkualitas tinggi, yang akan melestarikan lingkungan dan sumber daya alam.

“Pertanian kami telah terdaftar secara resmi dalam program transformasi organik dan kami sekarang berada di bawah pengawasan perusahaan khusus dalam transformasi organik yang telah dinominasikan oleh kementerian untuk mengawasi pertanian kami,” kata Al-Abdali. 

“Sekarang, kami akan mencapai tahap produksi yang sepenuhnya organik selama periode mendatang.”

Beberapa mangga berwarna hijau penuh dengan warna cerah yang berbeda mulai dari kuning keemasan dan kemerahan hingga rona oranye. Kebun ini menghasilkan 60 ton tanaman mangga per tahun dari berbagai jenis, termasuk Hindi, Jalan, Tomi Atkins, dan mangga sensasi. Jenis ini hadir dengan aroma mangga aromatik yang kuat, rasa manis dan daging buah yang halus.

Produk pertanian Al-Jawaher sedang menyaksikan “sukses besar” katanya, karena didistribusikan di dalam negeri di kota-kota besar seperti Riyadh, Jeddah, Qassim, Makkah, Taif, Hail dan Madinah, dan dapat ditemukan di banyak buah-buahan dan bahan makanan. toko-toko di kota-kota ini.

 

Sumber: arabnews 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini