Otoritas Saudi Ungkap Rencana Operasional untuk Musim Haji

Kamis , 01 Jul 2021, 09:04 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
Masjidil Haram di masa pandemi.
Masjidil Haram di masa pandemi.

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Kepresidenan Umum Arab Saudi untuk Urusan Dua Masjid Suci, pada Rabu (30/6) meluncurkan rencana operasionalnya untuk musim haji tahun ini. Penjabat Menteri Media Majid Al-Qasabi mengatakan, para pemimpin negara dan orang-orang merasa terhormat untuk melayani Dua Masjid Suci dan semua yang datang kepada mereka sebagai peziarah atau pengunjung.

 

Terkait

“Pemerintah Kerajaan telah memungkinkan semua sektor terkait di negara ini untuk memfasilitasi layanan jemaah haji, dan memanfaatkan semua kemampuan keamanan, keselamatan dan kesehatan untuk memfasilitasi layanan (yang memungkinkan) peziarah melakukan ritual haji dengan mudah,” ujarnya, dilansir dari Arab News, Kamis (1/7).

Al-Qasabi mengatakan, haji tahun ini merupakan haji kedua dalam dilaksanakan dalam keadaan luar biasa akibat pandemi Covid-19, dan berlangsung ketika varian baru dari virus corona terus muncul. Termasuk keputusan untuk membatasi jamaah haji menjadi 60 ribu orang, inibbertujuan untuk melindungi mereka dan memastikan ritual mereka dapat dilakukan seaman mungkin.

Abdul Rahman Al-Sudais, Presiden Kepresidenan Umum untuk Urusan Dua Masjid Suci, mengatakan pihak berwenang sedang berupaya untuk menerapkan semua tindakan pencegahan kesehatan yang mungkin, sambil juga memastikan bahwa ritual haji dapat berlangsung, pengalaman diperkaya, dan keramahan yang layak disediakan sejalan dengan Visi Kerajaan 2030. Dia menambahkan bahwa rencana kepresidenan didasarkan pada beberapa pilar yang menyoroti nilai-nilai kemurahan hati dan keramahan dalam memberikan layanan kepada para peziarah.

Mengenai penyediaan air untuk jemaah, Al-Sudais mengatakan bahwa presiden akan membagikan botol air Zamzam yang disterilkan. Teknologi kecerdasan buatan terbaru akan digunakan untuk mendistribusikan air menggunakan robot dan kendaraan pintar berteknologi tinggi, sesuai dengan prosedur kehati-hatian

"Kepresidenan akan menyediakan lebih dari 800 kendaraan manual dan listrik untuk membantu orang-orang bergerak di sekitar Masjidil Haram dan halamannya, dan memudahkan peziarah tua dan cacat untuk melakukan ritual mereka," kata Al-Sudais.

Al-Sudais juga mengungkapkan bahwa sekitar 5.000 pekerja telah direkrut untuk mensterilkan Masjidil Haram, halaman dan fasilitas lainnya 10 kali sehari, menggunakan lebih dari 60 ribu liter disinfektan dan teknologi pembersihan terbaru. Kepresidenan juga berencana memberikan hadiah, termasuk payung dan alat sterilisasi, yang akan memudahkan, lebih aman dan lebih nyaman bagi para peziarah untuk melakukan ritual mereka

Al-Sudais menambahkan, bahwa rencana kepresidenan, yang disiapkan bekerja sama dengan Kementerian Haji dan Umrah dan otoritas terkait lainnya, termasuk peningkatan jumlah jalur yang harus diikuti jemaah di dalam masjid.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini