Makam Kuno Menyerupai Galaksi Ditemukan di Sudan

Rabu , 14 Jul 2021, 05:07 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Para peneliti menganalisis lanskap Sudan dengan model yang awalnya dibuat untuk menganalisis pola spasial bintang dan galaksi.
Para peneliti menganalisis lanskap Sudan dengan model yang awalnya dibuat untuk menganalisis pola spasial bintang dan galaksi.

IHRAM.CO.ID, KHARTUM -- Para arkeolog di Sudan timur telah menemukan ribuan makam Islam abad pertengahan yang diatur dalam pola yang menyerupai galaksi. Pemakamannya tampak berkerumun di sekitar makam "induk" pusat yang sangat penting.

 

Terkait

Para ahli menemukan monumen pemakaman di negara bagian Kassala. Menurut sebuah pernyataan, tim peneliti internasional menggunakan citra satelit dan kerja lapangan untuk mengidentifikasi lebih dari 10 ribu makam yang membentang 1.600 mil persegi. Temuan ini baru diterbitkan dalam jurnal PLOS One.

"Dengan mata telanjang, jelas bahwa makam yang berkerumun itu dikondisikan oleh lingkungan, tetapi makna yang lebih dalam mungkin tersirat dalam pengaturan spasial mereka," kata Stefano Costanzo, seorang arkeolog di University of Naples "L'Orientale," dan penulis utama jurnal tersebut, seperti dilansir dari laman Smithsonianmag.

Costanzo dan rekan-rekannya menggunakan proses Gugus Neyman-Scott—model yang awalnya dikembangkan untuk mempelajari pola spasial bintang dan galaksi—untuk menganalisis penguburan dan menentukan lokasi mereka. Jenis makam yang tercatat termasuk qubbas yang mencolok secara visual, yang sejarah dan desain arsitekturnya menjadi bahan perdebatan.

Sedangkan tumuli batu, yang merupakan struktur terangkat yang relatif sederhana, tersebar luas di seluruh prasejarah dan sejarah Afrika, menurut penelitian tersebut. Analisis mengungkapkan enam kelompok dengan sub-kelompok penguburan bersarang di dalamnya.

Orang Beja seminomaden mungkin membuat kuburan sebagai kuburan suku atau keluarga. Seperti yang ditunjukkan Wakil, Beja telah mendiami daerah itu setidaknya selama 2.000 tahun, meskipun kelompok-kelompok lain menetap di daerah itu sebelum mereka.

Para peneliti menilai bahwa makam induk, yang mirip dengan pusat galaksi, adalah pemakaman yang lebih tua dengan signifikansi budaya, dengan makam yang lebih muda memancar menjauh dari mereka, seperti bintang-bintang di cakram galaksi.

Pemakaman yang lebih tua dan lebih besar ini cenderung terkonsentrasi di lokasi yang menguntungkan dengan bahan bangunan yang tersedia, catat penelitian tersebut. Para peneliti berharap penemuan ini akan menjelaskan sejarah kelompok yang dimakamkan di sana.

Kebanyakan sarjana modern, kata Giovanni Ruffini, seorang sejarawan di Universitas Fairfield yang tidak terlibat dalam penelitian ini, harus mengacu pada referensi yang tersebar dalam teks-teks sastra untuk menulis Beja sejarah, dan hasilnya memang tidak memuaskan. Jauh dari lokasi acak di seluruh lanskap Sudan, penempatan gundukan pemakaman mungkin dipengaruhi oleh faktor geologis dan sosial. 

Habab Idriss Ahmed, seorang arkeolog di Korporasi Nasional Sudan untuk Barang Antik dan Museum, mengatakan studi semacam ini dapat menambahkan banyak informasi bagi kita sebagai arkeolog. Ini memberi kami banyak informasi dalam hal area luas yang diperluas oleh monumen penguburan ini.

Para arkeolog lokal, kadang-kadang bekerja bersama-sama dengan para cendekiawan lebih jauh, telah lama mempelajari Kassala—tetapi seperti yang dicatat oleh Vice, kurangnya infrastruktur dan lokasi terpencil di kawasan itu membuat sejarah budayanya belum sepenuhnya digali.

"Saya pikir Sudan timur, secara keseluruhan, layak mendapat pengakuan lebih secara resmi, tidak hanya dalam arti melindungi. Situs dari penambangan emas dan demam emas dengan wali, tetapi bahkan mungkin terdaftar sebagai situs warisan resmi. Itu akan menjadi hasil yang sangat, sangat besar untuk penelitian semacam ini," kata Costanzo.

Di luar gundukan pemakaman yang baru didokumentasikan, Sudan adalah rumah bagi sumber kekayaan arkeologi, termasuk monumen pemakaman dan sisa-sisa peradaban Lembah Nil kuno. Kota Meroe, misalnya, adalah rumah bagi piramida menakjubkan berusia ribuan tahun yang berdiri di atas ketinggian 100 kaki.

Awal tahun ini, tim peneliti terpisah menemukan katedral abad pertengahan yang sangat besar di Sudan utara. Arkeolog Arthur Obluski mengatakan, di bagian dari Makuria, sebuah dongeng (Nubian) kerajaan yang sejak itu sebagian besar telah dilupakan, gereja kemungkinan berfungsi sebagai pusat kekuasaan Kristen sekitar 1.000 tahun yang lalu. Namun, kerajaan itu menghentikan kemajuan Islam di Afrika selama beberapa ratus tahun, bahkan ketika Muslim “menaklukkan setengah dari Kekaisaran Bizantium.

Sumber: https://www.smithsonianmag.com/smart-news/experts-have-uncovered-thousands-medieval-islamic-tombs-arranged-galactic-pattern-180978140/

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini