Sosok: Abdul Abdul Karim Oei (Bagian Pertama)

Kamis , 15 Jul 2021, 07:15 WIB Reporter :Ratna Ajeng Tejomukti/Hasanul Rizqa/ Redaktur : Agung Sasongko
Pengurus masjid melaksanakan shalat di Masjid Lautze di Jalan Lautze, Sawah Besar, Jakarta.
Pengurus masjid melaksanakan shalat di Masjid Lautze di Jalan Lautze, Sawah Besar, Jakarta.

IHRAM.CO.ID,  Nama Haji Abdul Karim Oei menjadi figur penting dalam dakwah Islam di Indonesia. Mubaligh kelahiran 6 Juni 1905 ini pun memiliki rekam jejak dalam sejarah perjuangan bangsa.

 

Terkait

Selain menjadi seorang figur Persyarikatan Muhammadiyah, lelaki yang lahir dengan nama Oei Tjeng Hien itu turut mendirikan organisasi Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI).

Baca Juga

Oei Tjeng Hien berasal dari Padang beberapa sumber menyebut Padang Panjang Sumatra Barat. Orang tuanya merupakan perantauan dari Provinsi Fujian (Hokkien), selatan Tiongkok. Mereka mulai hijrah ke Hindia Belanda, nama Indonesia kala itu, pada pertengahan abad ke-19. Dengan penuh ketekunan dan dedikasi, ayah dan ibu Oei bekerja sebagai pedagang.

Dalam buku autobiografi Haji Abdul Karim Oei Tjeng Hien Mengabdi Agama, Nusa dan Bangsa: Sahabat Karib Bung Karno diceritakan, ayahanda Oei sangat memperhatikan pemenuhan kebutuhan pendidikan.

Buah hatinya itu pun dikirim ke sekolah Belanda khusus anak-anak Tionghoa, Hollandsch-Chineesche School (HCS). Selama belajar di sana, Oei kecil menunjukkan kecerdasan di atas rata-rata. Mata pelajaran kegemarannya adalah sejarah dan ilmu bumi atau geografi.