Menjadi Muslim Australia

Kamis , 22 Jul 2021, 10:40 WIB Reporter :Rossi Handayani/ Redaktur : Agung Sasongko
 Anggota komunitas Muslim pergi setelah merayakan liburan Islam Idul Adha di Masjid Auburn Gallipoli di Sydney, Australia, 31 Juli 2020. New South Wales telah memberikan pengecualian bagi 400 orang untuk berkumpul di sebuah masjid di Sydney barat untuk merayakan Idul Fitri Idul Adha adalah yang paling suci dari dua hari libur Muslim yang dirayakan setiap tahun, itu menandai ziarah tahunan Muslim (Haji) untuk mengunjungi Mekah, tempat paling suci dalam Islam. Muslim menyembelih hewan kurban dan membagi daging menjadi tiga bagian, satu untuk keluarga, satu untuk teman dan kerabat, dan satu untuk orang miskin dan yang membutuhkan.
Anggota komunitas Muslim pergi setelah merayakan liburan Islam Idul Adha di Masjid Auburn Gallipoli di Sydney, Australia, 31 Juli 2020. New South Wales telah memberikan pengecualian bagi 400 orang untuk berkumpul di sebuah masjid di Sydney barat untuk merayakan Idul Fitri Idul Adha adalah yang paling suci dari dua hari libur Muslim yang dirayakan setiap tahun, itu menandai ziarah tahunan Muslim (Haji) untuk mengunjungi Mekah, tempat paling suci dalam Islam. Muslim menyembelih hewan kurban dan membagi daging menjadi tiga bagian, satu untuk keluarga, satu untuk teman dan kerabat, dan satu untuk orang miskin dan yang membutuhkan.

IHRAM.CO.ID, CANBERRA -- Di Australia, komunitas Muslim berasal dari seluruh dunia, dengan banyak etnis, budaya, dan bahasa, yang berbeda. Masing-masing di antara muslim di sana juga tidak terlepas dari islamofobia.

 

Terkait

Dilansir dari laman ABC Rabu (21/7), seorang muslimah Australia, Nora Amath memiliki dua gelar dan PhD dan telah tinggal di Australia selama 23 tahun. Namun terkadang orang berbicara dengannya dalam bahasa Inggris yang kacau atau menganggap dia tidak berpendidikan, dia tidak bisa bekerja, atau dia di bawah pengawasan suaminya.

Baca Juga

Dr Amath berasal dari garis keturunan suku champ (minoritas Pribumi Asia Tenggara), dan telah menanamkan kekuatan ini pada putrinya sendiri seperti yang dilakukan ibunya sebelumnya. Dia dengan bangga mengenakan jilbab sebagai bentuk ekspresi iman, dan simbol pemberdayaan, dan hal itu dapat menimbulkan stereotip dan diskriminasi.

"Wanita Muslim yang dapat diidentifikasi sebagai Muslim seperti saya, kami mungkin menanggung beban sebagian besar insiden Islamofobia," kata Dr Amath.

Dr Amath telah menghadapi beberapa situasi yang menantang dalam peran seniornya di sebuah komunitas nasional dan organisasi pendukung pengungsi yang dipimpin oleh wanita Muslim, IWAA. Pada satu kesempatan, dia dilarang berbicara di acara lintas agama oleh pengunjuk rasa yang memegang spanduk, dan meneriakkan "bahasa yang sangat buruk".