Umroh dari Wilayah Pandemi Covid-19 Langgar Pesan Rasulullah

Rabu , 28 Jul 2021, 12:49 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Jamaah umroh bertawaf di sekitar Ka
Jamaah umroh bertawaf di sekitar Ka

JAKARTA -- Arab Saudi kini telah membuka umroh. Ini dilakukan dengan usai musim haji dan proses sterilasi kawasan Masjidil Haram. Untuk jamaah asal Indonesia pun dapat berumroh dengan berbagai persyaratan, misalnya bebas Covid-19, melakukan isolasi mandiri selama dua pekan di negara ketiga, mendapat sunikan vaksin baru selain sinovak, dan berbagai hal teknis lainnya.

 

Terkait

Menyadari syarat itu, pengusaha travel umroh, Muharom Ahmad, malah menyatakan meski terbuka peluang untuk umroh sebaiknya jangan dilakukan sekarang. Sebab, ada dua hal yang harus diperhatikan, yakni secara aturan teknis dan syar'i atau hukum Islam.

''Boleh saja umroh, tapi tetap tak mudah. Bagi yang kaya dan mampu bisa saja. Tapi apa mungkin mereka melakukan umroh sampai 34 hari. Apa kalau dia punya bisnis tidak masalah. Sebab, haji plus saja diwaktu normal hanya 21 hari,'' kata Muharom, dalam perbincangan bersama Republika, Rabu (28/7).

Lalu, lanjut Muharom apa mungkin umroh kali ini dilakukan oleh jamaah haji dengan ekonomi paspasan. Mereka sekarang saja kesulitan membiayai hidupnya sehari-hari, apa bisa membiayai hidup di negara lain pada hari-hari ini.''Ingat umroh hari ini bukan umroh pada suasana yang normal. Pasti harganya dan tantangannya akan berlipat. Apakah mereka akan bisa jangkau?.''

"Lagi pula kalau mau jujur, umroh pada masa pandemi hanya bisa dilakukan sekali saja. Di Makkah mereka pun tak bisa bolak balik umroh atau bebas bepergian ke mana saja. Mereka hanya tinggal di dalam hotel dan hanya sekali berumroh. Masuk ke Masjidil Haram pun harus dijadwal. Gak bisa setiap saat. Melihat seperti in apakah masih nyaman untuk berumroh. Makan pun harus memakai nasi yang dibungkus berupa paket di dalam hotel. Jadi jangan bayangkan meriah seperti diwaktu sebelum pandemi,'' katanya.

Dan pada sisi aturan syar'i, Muharom menegaskan apakah pergi meninggalkan atau keluar dari wilayah wabah itu sesuai dengan ajaran Islam, yakni hadis Rasullah Muhammad SAW. Sebab, sangat jelas ada hadis sahih yang melarang seseorang ke luar dari daerah yang sedang terjadi pandemi atau wabah. Maka, di situ Nabi SAW sudah sangat jelas melarangnya.

''Nah, di titik itulah saya berpikir dan merenung. Memang sebagai seorang pengusaha kabar dibukanya umroh menyenangkan dan sudah membayangkan keuntungan. Tapi apakah ini perlu dilakuan. Umroh bukan wajib, apalagi dalam suasana wabah. Yang wajib sekarang adalah mebantu sesama yang terkena dampat pandemi. Dana untuk umroh lebih baik dibagikan kepada mereka yang susah. Ini lebih mulai dan Islami,'' tegasnya.

Bayangkan, lanjut Muharom, meski punya kemampuan lahir dan batin untuk melakukan umroh pada saat ini, apakah tepat bila telinga dan percaakan di gurp media sosial masih mendengar berita duka orang yang banyak orang wafat, melakukan isolasi mandiri, atau kesulitan ekonomi karena pandemi. Dan itu tetangga, kerabat, atau rekan sendiri.''Jadi pada saat ini lebih baik dana umroh yang akan digunakan berikan saja kepada mereka. Itu, sekali lagi jauh lebih mulia.''

Tak hanya itu, tegas Muharom, umat Muslim pun harus sadar bila ajaran Islam tak hanya untuk keshalehan pribadi, tapi merupakan sebuah cerminan dari diri yang punya keshalehan sosial. Umroh di masa sangat sulit sekarang ini malah bisa menjauhkan diri dari nilai-nilai agama Islam. 

''Jadi pesan moralnya, lakukanlah nanti umroh di masa yang sudah normal. Saat ini kalau merasa mampu bantulah yang tengah menderita karena pandemi covid. Bantulah keluarga yang wafat, yang terancam kelaparan, kehilangan,'' tegas Muharom lagi.

Sementara Ketua Dewan Pembina Ghapura (Gabungan Pengusaha Haji dan Umrah Nusantara), Baluki Ahmad, juga sepakat bila saat ini lebih baik umat Islam menunda kepergian umroh. Ini karena, selain wilayah Indonesia masih pandemi ada kebutuhan sosial yang lebuh mulai untuk ditunaikan. Kesedihan ada di mana-mana. Ancaman kesukaran hidup sangat nyata. Bahkan, banyak sekali orang yang terkesan mampu sebenarnya untuk makan sehari-hari susah karena hilanng sumber nafkah.

''Dari dalil syar'inya jelas ada hadis shakih melarang keluar dari daerah yang lagi terkena wabah. Dari sisi teknis, aturan umroh pun sukar dipenuhi. Dari sisi moral apakah tega meninggalkan kerabat dan tetangga yang hidupnya terancam. Ini jelas sangat tidak Islam. Membantu mereka jauh lebih penting saat ini dari pada pergi umroh,'' tegas Baluki.

Pada sisi lain, kata Baluki, umat Islam pun harus paham bila ada ibadah yang sebenarnya punya pahala yang setara dengan umroh. Salah satunya adalah melaksanakan dengan ikhlas sholat syuru' (sebelum fajar/subuh).''Nah ini saja yang tepat dilakukan pada masa pandemi ini. Pahalanya sama dengan pahala umroh. Ini banyak umat Islam yang belum tahu.''

''Selain itu, saya tahu bila ada pihak yang kebelet umroh karena dia mampu lahir dan batin, kebanyakan mereka sudah melakukannya lebih dari sekali. Mereka ingin terus mengulang dan mengulang. Alasannya klasik, sudah ribu Baitullah. Perasaan ini sih baik, tapi tidak tepat di masa pandemi ini. Sadarlah dan pahamilah itu,'' kata Baluki menandaskan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini