Warga Palestina Ubah Pesawat Jadi Restoran

Kamis , 26 Aug 2021, 20:05 WIB Reporter :Dwina Agustin/ Redaktur : Esthi Maharani
Pesawat diubah jadi restoran
Pesawat diubah jadi restoran

IHRAM.CO.ID, RAMALLAH --  Wilayah Tepi Barat tidak memiliki bandara sipil dan warga Palestina yang mampu membeli tiket pesawat harus mengejar penerbangan di negara tetangga Yordania. Hanya saja, beberapa orang Palestina di wilayah yang diduduki bisa naik pesawat berkat sepasang saudara kembar di luar kota utara Nablus.

 

Terkait

Khamis dan Ata al-Sairafi  telah mengubah Boeing 707 tua menjadi kafe dan restoran untuk dinaiki pelanggan. "99 persen warga Palestina tidak pernah menggunakan pesawat terbang. Hanya duta besar, diplomat, menteri, dan walikota kami yang menggunakannya. Sekarang mereka melihat pesawat terbang dan itu sesuatu untuk mereka," kata Khamis.

Setelah seperempat abad berusaha, kedua saudara ini membuka "Restoran Maskapai Penerbangan Palestina-Yordania dan Kedai Kopi al-Sairafi" pada 21 Juli. Keluarga, teman, dan pasangan muncul untuk minum di kafe yang terletak di bawah badan pesawat. Banyak orang lain datang untuk mengambil foto di dalam dengan harga lima shekel per orang.

Pelanggan mengatakan mereka termotivasi untuk berkunjung setelah melihat foto-foto pesawat yang direnovasi beredar secara daring. "Sudah lama saya ingin melihat tempat ini. Saya berharap saya pernah melihat tempat ini sebelum diubah menjadi kafe,” kata pelanggan Majdi Khalid.

Kedua bersaudara ini bermimpi mengubah pesawat menjadi kafe dan restoran lahir pada akhir 1990-an ketika Khamis melihat pesawat Boeing yang terlantar di dekat kota Safed, Israel utara. Pada saat itu, pesawat sudah memiliki sejarah yang terkenal.

Pesawat itu digunakan oleh pemerintah Israel dari 1961 hingga 1993. Menurut //Channel 12 TV// Pesawat ini menerbangkan Perdana Menteri Menachem Begin ke Amerika Serikat pada 1978 untuk menandatangani perjanjian damai bersejarah Israel dengan Mesir.

Kemudian pesawat tersebut dibeli oleh tiga mitra bisnis Israel yang bermimpi mengubahnya menjadi sebuah restoran. Namun proyek itu ditinggalkan menyusul ketidaksepakatan dengan pihak berwenang setempat.

Setelah melacak salah satu pemilik pesawat, kedua saudara berusia 60 tahun ini setuju untuk membelinya seharga 100.000 dolar AS pada 1999. Mereka menghabiskan tambahan 50.000 dolar AS untuk lisensi, izin, dan untuk mengangkutnya ke Tepi Barat.

Khamis mengatakan walikota Nablus saat itu, Ghassan Shakaa, dengan cepat menyetujui transportasi dan renovasi pesawat. Memindahkan pesawat ke Nablus adalah operasi selama 13 jam, karena membutuhkan pembongkaran sayap dan penutupan sementara jalan di Israel dan Tepi Barat. Pada saat itu, Israel dan Palestina terlibat dalam pembicaraan damai dan pergerakan bolak-balik relatif mudah.

Terlebih lagi, mereka merupakan pedagang besi tua yang sukses ini memang secara teratur melakukan perjalanan ke dan dari Israel untuk membeli potongan-potongan logam yang kemudian dijual dan lebur di Tepi Barat.  Kondisi ini membuat rencana memindahkan pesawat dan menyulapnya menjadi restoran bisa terlaksana.

Tapi, mereka mengatakan proyek ditunda setelah pecahnya pemberontakan Palestina kedua pada akhir 2000. Sebuah pos pemeriksaan militer Israel dibangun di dekatnya, mencegah pelanggan dari kota terdekat Nablus mencapai lokasi. Pos pemeriksaan tetap bertahan selama tiga tahun dan militer Israel mengambil alih situs tersebut, proyek impian tersebut pun runtuh.

"Mereka bahkan membangun tenda di bawah sayap pesawat," kata Ata.

Selama hampir 20 tahun, pesawat dan situs itu ditinggalkan. Setelah pemberontakan mereda pada pertengahan 2000-an, keduanya melanjutkan bisnis pembuangan limbah dan taman hiburan kecil di Nablus pada 2007.

Setelah lebih dari satu dekade menabung, mereka memutuskan pada 2020 untuk mulai membangun kembali apa yang hilang, kali ini dimulai dengan renovasi pesawat. Krisis virus korona, yang mencakup beberapa penguncian, memukul ekonomi Palestina dengan keras dan menyebabkan penundaan lebih lanjut.

Setelah berbulan-bulan bekerja, pesawat hampir siap untuk layanan penuh. Interiornya baru dicat, dilengkapi dengan listrik, dan sembilan meja dan pintu-pintunya terhubung ke dua jalur jet tua yang memungkinkan pelanggan untuk naik dengan aman. Hidung pesawat dicat dengan warna bendera Palestina dan ekornya dengan warna Yordania.

Kafe sudah buka dan kedua bersaudara ini berharap untuk membuka restoran bulan depan. Mereka berencana memasang dapur di bawah badan pesawat untuk menyajikan makanan kepada pelanggan di dalamnya.

Tapi, tujuan jangka panjang mereka untuk membangun kembali taman hiburan dan kolam renang masih jauh. Pasangan ini mengatakan bahwa kecewa karena tidak menerima dukungan keuangan dari pemerintah kota dan sedang mencari investor.

"Insya Allah, saya berharap proyek ini berhasil dan menjadi yang terbaik,” kata Ata.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini