UEA Mulai Oprasional Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir

Sabtu , 28 Aug 2021, 13:23 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Fusi Nuklir (ilustrasi)
Fusi Nuklir (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, ABU DHABI -- Emirates Nuclear Energy Corporation (ENEC) mengumumkan anak perusahaan Nawah Energy Company (Nawah) berhasil memulai unit dua pembangkit energi nuklir “Barakah”. Pembangkit ini terletak di Wilayah Al Dhafra di Abu Dhabi Emirates, Uni Emirat Arab (UEA).

 

Terkait

Dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (27/8), ENEC dan Nawah mengatakan ini adalah sejarah yang telah dicapai dalam waktu 12 bulan sejak dimulainya Unit 1, serta dalam waktu empat bulan operasi komersial Unit 1. Perusahaan itu menyoroti kemajuan signifikan yang dibuat dalam membawa empat unit Pabrik Barakah online, dengan cara yang aman dan tepat waktu dapat mendekarbonisasi sektor energi UEA dengan cepat.

“Operasi dimulai di unit dua di pembangkit energi nuklir Barakah,” kata Sheikh Hamdan bin Zayed, perwakilan Penguasa di wilayah Barat Abu Dhabi.  

“Ini adalah pencapaian baru di sektor energi yang mencerminkan kemampuan UEA untuk mengembangkan mega proyek strategis dan komitmennya terhadap keberlanjutan dan pertumbuhan ekonomi,” tambahnya.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Barakah di emirat Abu Dhabi adalah pembangkit listrik tenaga nuklir pertama di dunia Arab dan bagian dari upaya negara penghasil minyak untuk mendiversifikasi bauran energinya.  Unit pertama pabrik mulai beroperasi secara komersial pada bulan April.  Unit dua mengeluarkan izin operasi pada bulan Maret tahun ini.

 Ketika Barakah selesai, pembangkit ini akan memiliki empat reaktor dengan kapasitas total 5.600 megawatt (MW) atau setara dengan sekitar 25 persen dari permintaan puncak UEA. “Kami telah mencapai tonggak penting lainnya dalam pengiriman Program Energi Nuklir Damai UEA hari ini, sebagai bagian dari perjalanan kami untuk memberi daya pada UEA dengan listrik 24/7 yang bersih dan berlimpah,”kata Mohamed Ibrahim Al Hammadi, chief executive officer ENEC.

“Barakah mendukung pertumbuhan berkelanjutan dan kemakmuran Bangsa.  Dengan dimulainya unit dua, kami sekarang hampir setengah jalan untuk mencapai tujuan kami memasok hingga seperempat dari kebutuhan listrik Negara kami dan memungkinkan pertumbuhan yang berkelanjutan dan secara paralel, mencapai target perubahan iklim UEA,”katanya.

Mengomentari pencapaian ini untuk UEA, Eng.  Ali Al Hammadi, chief executive officer Na, mengucapkan selamat atas pencapaian ini. “Ini adalah kesempatan penting lainnya untuk Pabrik Barakah, dan kami mengucapkan selamat kepada tim berbakat kami atas permulaan Unit 2 yang aman dan sukses,” katanya.

“Persiapan sekarang akan berlanjut karena kami bekerja dengan aman dan mantap menuju koneksi jaringan dan akhirnya dimulainya operasi komersial untuk Unit kedua Pabrik Barakah. Kami tetap berkomitmen untuk memastikan keunggulan operasional nuklir di semua unit, dan kami berterima kasih kepada mitra kami di UEA dan di seluruh dunia atas dukungan berkelanjutan mereka dalam membantu kami mencapai tonggak ini dengan standar operasi tertinggi,”tambahnya.

Start-up adalah pertama kalinya unit menghasilkan panas melalui fisi nuklir.  Panas digunakan untuk membuat uap, memutar turbin untuk menghasilkan listrik.  Dengan pengalaman unit satu start-up, tim operator nuklir Nawah yang memenuhi syarat dan berlisensi melakukan berbagai tes keselamatan pada proses dan output daya reaktor.

Dengan memberi daya pada ratusan ribu bisnis dan rumah tangga dengan listrik bersih yang melimpah dari Pembangkit Barakah, ENEC memimpin upaya dekarbonisasi terbesar di kawasan ini.  Pembangkit ini juga merupakan sumber listrik tunggal terbesar di UEA melalui unit satu Barakah yang beroperasi secara komersial.

 Ketika beroperasi penuh, empat unit pembangkit akan menghasilkan 5,6 gigawatt listrik sekaligus mencegah pelepasan lebih dari 21 juta ton emisi karbon setiap tahun, setara dengan menghilangkan 3,2 juta mobil dari jalan setiap tahun, dan setara dengan emisi dari pengisian. 7,3 miliar smartphone setiap hari.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini