Taliban Minta Seluruh Nakes Perempuan Kembali Bekerja

Sabtu , 28 Aug 2021, 14:59 WIB Redaktur : Esthi Maharani
Dalam bingkai yang diambil dari video ini, seorang pekerja medis merawat seseorang yang terluka dalam ledakan mematikan di bandara Kabul, di sebuah rumah sakit di Kabul, Afghanistan, Kamis, 26 Agustus 2021.
Dalam bingkai yang diambil dari video ini, seorang pekerja medis merawat seseorang yang terluka dalam ledakan mematikan di bandara Kabul, di sebuah rumah sakit di Kabul, Afghanistan, Kamis, 26 Agustus 2021.

IHRAM.CO.ID, KABUL -- Taliban meminta seluruh tenaga kesehatan perempuan kembali bekerja, kata juru bicara Taliban, Jumat (27/8). Seruan ini mencuat di tengah meningkatnya tekanan terhadap layanan publik karena banyak warga Afghanistan yang terlatih dan berpendidikan melarikan diri dari negara tersebut.

 

Terkait

Kaum perempuan selama ini dihalangi pergi bekerja dan bahkan diusir dari kantor mereka, sehingga memicu kekhawatiran bahwa Taliban akan menerapkan lagi sikap pemerintahan mereka terdahulu sebelum 2001 ketika kaum perempuan tidak diizinkan bekerja. Namun, komplain yang terus berdatangan bahwa sistem kesehatan rapuh yang kekurangan staf tampaknya telah mendorong pembalikan sikap.

"Kementerian Kesehatan Masyarakat Emirat Islam memberi tahu seluruh pekerja perempuan di pusat dan provinsi bahwa mereka harus bekerja secara rutin," kata juru bicara Zabihullah Mujahid melalui pernyataan.

"Mereka tidak akan menghadapi rintangan dari Emirat Islam untuk menjalankan tugasnya," kata jubir.

Semenjak menyerbu Kabul pada 15 Agustus, Taliban berjuang untuk mengaktifkan kembali layanan dasar karena banyak spesialis yang berasosiasi dengan pemerintah dukungan Barat bergabung dalam eksodus ke luar dari Afghanistan atau tetap berada di rumah lantaran takut akan ada tindakan balasan.

sumber : Antara / Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini