Resolusi Muslim Bosnia Saat Perang Dunia II

Jumat , 17 Sep 2021, 04:11 WIB Reporter :Rossi Handayani/ Redaktur : Agung Sasongko
Muslim di Bosnia dan Herzegovina.
Muslim di Bosnia dan Herzegovina.

Resolusi Tuzla misalnya, 11 Desember 1941, menjauhkan diri dari kejahatan rezim Ustasha dan kolaborator Muslim:

 

Terkait

"Seperti yang akan Anda ketahui, orang-orang kami paling tidak bertanggung jawab atas hal-hal ini, sejauh kekacauan itu tampaknya disebabkan oleh serangan terhadap orang-orang Serbia oleh elemen-elemen jahat, serangan yang sayangnya terus berlanjut dan memicu pembalasan. Komunitas Muslim kami, yang diilhami oleh semangat budaya dan etika Islam, mengutuk segala bentuk kekacauan. Karakteristik mulia umat Islam ini sudah diketahui dengan baik, tetapi informasi yang salah telah disebarkan dengan jahat bahwa umat Islam sebenarnya bertanggung jawab atas tindakan ini terhadap Serbia, dan semua penghinaan untuk mereka sekarang ditujukan terhadap umat Islam dan semuanya disajikan seolah-olah itu semua hanya sebuah penyelesaian skor antara Serbia dan Muslim".

Resolusi ini diprakarsai dan didukung oleh anggota Komunitas Islam. Ditandatangani di Tuzla oleh sekelompok informal warga kota Bosniak dan ditujukan kepada Wakil presiden Negara Merdeka Kroasia, Dzafer-bey Kulenovic.

Resolusi Banja Luka, 22 November 1941 berbentuk surat kepada dua pejabat senior pemerintahan Ustasha juga mengecam keras pencurian dan perusakan harta benda Serbia dan Yahudi. Sekali lagi, diprakarsai dan didukung oleh anggota Komunitas Islam dan El-Hidaje, dan ditandatangani di kota Banja Luka oleh sekelompok informal warga Bosnia.

Dalam catatan itu: "Yang terburuk, para penghasut gangguan ini mundur ke belakang, atau berparade dengan seragam mereka, dan umumnya menghibur diri mereka sendiri dengan penjarahan properti Serbia dan Yahudi. Kami telah melihat semua ini dengan jelas di sini di Banja Luka, di mana harta milik orang-orang Serbia dan Yahudi yang diusir atau melarikan diri telah dijadikan sumber rampasan dan pengayaan bagi individu-individu tertentu, keluarga mereka, dan teman-teman mereka."

"Meskipun pada akhirnya tidak berhasil menghentikan, atau bahkan menghentikan pembantaian Ustasha. Resolusi tersebut tidak hanya merupakan isyarat penting dalam konteks lokal, tetapi juga dalam konteks Holocaust yang lebih luas," kata Karcic.

 

"Kemungkinan yang paling kuat, mereka menjadi contoh keberanian, moralitas, dan empati yang dapat dipelajari oleh orang-orang di seluruh kawasan saat ini," lanjutnya.