Sajadah Kontemporer Ala Seniman Muslim AS

Kamis , 23 Sep 2021, 03:54 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Agung Sasongko
Sajadah ilustrasi
Sajadah ilustrasi

Banyak dari karpet ini sekarang dapat ditemukan di departemen seni Islam di museum dan sebagai produk ekspor utama. Sajadah antik dari Timur tetap menjadi barang kolektor yang sangat diinginkan, sebagaimana dibuktikan oleh lelang Sotheby's London 2009 Seni Dunia Islam, di mana sajadah sutra, wol, dan benang logam Safawi dijual seharga 4,3 juta dolar AS.

 

Terkait

Ketika Abdullah MI Syed pindah dari Pakistan ke Amerika Serikat, ia mengamati bahwa alih-alih pemerintahan teologis yang biasa ia jalani, pengejaran uang menjadi yang utama di AS. Pilihan mata uangnya sebagai media menyelidiki sifat kekuasaan saat ini dalam iklim politik dari degenerasi demokrasi dan tingkat kesenjangan sosial yang mengejutkan.

Karyanya Flying Rug (2008) dibuat dengan cermat dari uang kertas dolar AS yang dilipat yang disusun menjadi pola geometris Islami, yang menunjukkan signifikansi agama sajadah di tanah airnya dan menghormati proses pembuatan yang intens yang dibutuhkannya.

 

Secara bersamaan, melalui judulnya, Syed berbagi refleksi pribadi tentang migrasi dari Timur ke Barat untuk keamanan dan masa depan keuangan yang lebih baik, serta komodifikasi permadani itu sendiri sebagai barang ekspor Pakistan.