Makanan Tradisional Koshari yang Bersejarah

Kamis , 30 Sep 2021, 13:41 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Koshari, makanan tradisional Mesir
Koshari, makanan tradisional Mesir

IHRAM.CO.ID, KAIRO -- Makanan nasional Mesir, koshari sedang menjadi perhatian banyak orang. Beberapa publikasi di USA Today hingga Chowhound dalam beberapa bulan terakhir membuat makanan ini banyak dicari.

 

Terkait

Kendati demikian, Koshari adalah hidangan nasional dengan masa lalu yang misterius.  Tidak seperti hidangan nasional negara lain, asal-usul Koshari banyak diperdebatkan, dan mungkin datang ke Mesir melalui minoritas agama.

Dilansir dari Religion News, Sejarawan makanan Mesir percaya Koshari dibawa ke Mesir, tapi tidak ada yang yakin siapa yang pertama kali memperkenalkan makanan populer ini. Koshari pada intinya adalah campuran karbohidrat yang lezat: nasi, makaroni, lentil, dan bawang goreng kering yang dicampur dengan saus tomat berbumbu.  Buncis ditambahkan untuk protein, itu mungkin kedengarannya tidak bagus di atas kertas, tetapi dalam praktiknya, hasilnya di piring Anda cukup enak.

Untuk bumbu, irisan kecil jeruk nipis sering disajikan dengan hidangan, dan meja di kedai Koshari juga termasuk saus cuka bawang putih dan sering kali saus cabai yang sangat pedas.  Terkadang kerupuk pita kering disajikan atau tersedia untuk dibeli.

Dari jumlah tersebut, cuka bawang putih adalah bumbu yang paling populer, kita akan melihat beberapa pengunjung menenggelamkan mangkuk mereka di dalamnya, sementara yang lain lebih suka menyantapnya sebagai hidangan yang ringan.  Koshari disajikan hangat dan sering dikemas dalam kaleng plastik untuk dibawa pulang.  

Ada juga kepercayaan populer di Mesir bahwa asal hidangan ini berasal dari orang Yahudi Mesir.  Teorinya mengatakan bahwa "Koshari" adalah referensi untuk hukum diet "Kosher" Yahudi.  Hidangan serupa yang dikenal sebagai "mujaddara" telah lama dinikmati di seluruh dunia Arab dan terdiri dari nasi, lentil, dan bawang.  Itu dinikmati oleh orang Kristen Arab selama Prapaskah, dan orang Yahudi Arab secara tradisional memakannya panas pada Kamis malam dan dingin pada hari Minggu.

Namun, kehadiran pasta makaroni dan saus tomat telah menyebabkan beberapa orang berspekulasi bahwa itu tidak diperkenalkan oleh orang Yahudi Mesir melainkan oleh imigran Italia.  Menjelang Perang Dunia II, hanya imigran Yunani yang melebihi jumlah orang Italia sebagai kelompok imigran terbesar di Mesir.  Kedua bahasa tersebut telah memberikan sejumlah kata pinjaman bahasa Arab sehari-hari Mesir.  Namun, kedua teori tersebut tidak saling eksklusif, karena imigran Italia pertama yang pindah ke Mesir pada abad ke-19 adalah orang Yahudi.

Di kalangan akademisi, pendapat paling populer menyatakan bahwa Koshari sebenarnya berasal dari Asia Selatan.  Dalam teori ini, kata Koshari sekali lagi merupakan perubahan dari “khichri,” hidangan lentil dan nasi India.  Teori ini menyatakan bahwa hidangan itu diperkenalkan oleh tentara India di beberapa titik antara awal pendudukan Inggris di Mesir pada tahun 1882 dan akhir Perang Dunia I.

Memang benar kunjungan ke restoran Koshari bisa terasa seperti memasuki aula militer — sebagian karena restoran seperti itu sering menyajikan hidangan dalam piring dan mangkuk logam, tetapi juga karena dibutuhkan pasukan kecil untuk membuat Koshari.  Setiap bahan padat karya, dan pembuatan semangkuk Koshari akan melibatkan orang banyak. Bagaimanapun, dari mana saja asalnya, makanan ini banyak digemari orang-orang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini