Pandemi Ganggu Program Kunjungan Masjid untuk Non-Muslim

Jumat , 08 Oct 2021, 22:08 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Pandemi Ganggu Program Kunjungan Masjid untuk Non-Muslim. Foto: Rancangan Masjid  di Dhannipur, Ayodhya, India.
Pandemi Ganggu Program Kunjungan Masjid untuk Non-Muslim. Foto: Rancangan Masjid di Dhannipur, Ayodhya, India.

IHRAM.CO.ID,NEW DELHI—Di tengah pemberitaan mengenai ketegangan komunal yang sering terjadi di India, Rahmat Group, sebuah organisasi Muslim di India, telah menjalankan program Kunjungi Masjid Saya, sebagai upaya untuk menjembatani kesenjangan antara komunitas agama.

 

Terkait

Tahun lalu, yayasan amal yang berbasis di kota Bangalore, India Selatan ini telah membawa ratusan non-Muslim untuk berkunjung ke masjid-masjid India dan melihat kegiatan-kegiatan umat Muslim disana. Namun pandemi, dengan segala pembatasannya, membuat program itu terhenti sementara. 

Baca Juga

Vinay Sahai, seorang Hindu yang berkesempatan mengikuti program, mengatakan bahwa itu adalah pengalaman pertamanya melihat masjid dari dalam dan mengetahui kegiatan yang berlangsung di dalamnya. Dia menggambarkannya sebagai inisiatif yang sangat baik karena memungkinkan non-Muslim seperti dia untuk berinteraksi dengan komunitas Muslim. Dia mengatakan program ini juga membantu menghilangkan stereotip negatif di sekitar masyarakat.

"Itu adalah inisiatif baru dan berbeda," kata Sahai, yang mengunjungi sebuah masjid di Bihar Sharif, pusat distrik Nalanda di negara bagian Bihar, tahun lalu.

“Inisiatif kami telah menerima dukungan signifikan dari beragam komunitas karena orang ingin belajar tentang Islam,” kata Mohammed Suhaib Usmani Qasmi, pejabat Rahmat Group.

“Islam yang praktis ditunjukkan kepada para pengunjung saat mereka disambut dan dibawa ke dalam,” katanya, menambahkan bahwa ada area terpisah untuk wanita dan ini mendorong lebih banyak wanita untuk mengunjungi masjid.

Qasmi, bagaimanapun, mengatakan bahwa karena pembatasan virus corona, organisasinya tidak dapat menyelenggarakan program ini selama satu setengah tahun terakhir. “Orang-orang sering bertanya kepada kami, tetapi pemerintah telah membatasi tempat-tempat keagamaan, dan kami tidak diizinkan menyelenggarakan acara semacam itu,” katanya.

Tahun lalu, program serupa diselenggarakan di ibu kota komersial India, Mumbai. Tur tersebut dilakukan oleh organisasi sosial-keagamaan Muslim Jamaat-e-Islami Hind (JIH).

“Kami ingin orang-orang melihat apa yang dilakukan Muslim di dalam masjid secara langsung. Orang-orang belajar dan mengalami semuanya secara langsung daripada diberitahu tentang itu, dan mereka menyadari bahwa masjid adalah tempat yang baik di mana tidak ada yang tidak pantas diajarkan,” Akhtarul Iman, presiden JIH di wilayah Kalyan Mumbai, mengatakan kepada Anadolu Agency.

Dia percaya bahwa dengan program seperti itu non-Muslim akan mendapatkan pemahaman tentang tempat ibadah dan menghilangkan kesalahpahaman tentang Islam. Sebagian besar dari mereka yang mengikuti kegiatan ini menyatakan dalam umpan balik mereka bahwa mengunjungi masjid membuat mereka merasa damai dan santai dan mereka ingin kembali jika mereka mendapat kesempatan di masa depan.

 

Sumber

https://www.aa.com.tr/en/asia-pacific/covid-19-plays-spoiler-to-mosque-tour-for-non-muslims-in-india/2384022

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini