KH Ma'shum Sufyan Sang Pendidik dari Gresik (III)

Kamis , 14 Oct 2021, 09:00 WIB Reporter :Muhyiddin/ Redaktur : Agung Sasongko
Santri tempo dulu tengah mengaji.
Santri tempo dulu tengah mengaji.

IHRAM.CO.ID,  Hingga akhir hayatnya, KH Ma'shum Sufyan tidak hanya aktif dalam dunia dakwah dan pendidikan, tetapi juga pergerakan. Ia berkiprah melalui organisasi Nahdhatul Ulama (NU). Pada masa penjajahan dan revolusi nasional, sang alim pun turut serta mengorbankan pikiran, tenaga, dan hartanya di jalan jihad.

 

Terkait

Diceritakan bahwa suatu waktu tersiar kabar. Pasukan kolonial Belanda sudah memasuki wilayah Desa Sembayat, Manyar, Gresik. Para tokoh daerah setempat pun mengadakan musyawarah kilat. Mereka berembuk untuk menyepakati cara menghadapi musuh.

Baca Juga

Kiai Ma'shum pun menyarankan, para laskar dan gerilyawan agar terus mempertahankan daerah Sembayat. Pertahanan terbaik, lanjutnya, ialah dengan jalan menyerang gerilya. Usulan itu diterima seluruh hadirin.

Setelah itu, Kiai Ma'shum mengumpulkan para pemuda yang siap bergerilya. Di antara mereka ialah M Ali dan Fadlun. Namun, sayangnya tidak banyak catatan sejarah yang menjelaskan tentang detail peristiwa tersebut.

Kiai Ma'shum memang termasuk kiai yang memiliki karisma luar biasa. Ia merupakan salah seorang konseptor perjuangan Islam yang memberikan corak kehidupan masyarakat sampai akhir hidupnya. Pada Ahad Kliwon 25 Rabiul Awwal 1411 H/14 Oktober 1990, tokoh ini berpulang ke rahmatullah.