Wacana Dieng Geopark Nasional Didukung

Kamis , 21 Oct 2021, 02:01 WIB Reporter :Bowo Pribadi/ Redaktur : Muhammad Hafil
Kondisi tanaman Carica atau pepaya Dieng yang tertutup lumpur akibat erupsi freatik kawah Sileri di kawasan dataran tinggi Dieng desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jateng, Selasa (4/5/2021). Erupsi kawah Sileri yang terjadi pada (30/4/2021) mengakibatkan sedikitnya 20 hektare lahan pertanian rusak dan pipa untuk pemandian wisata air panas putus.
Kondisi tanaman Carica atau pepaya Dieng yang tertutup lumpur akibat erupsi freatik kawah Sileri di kawasan dataran tinggi Dieng desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jateng, Selasa (4/5/2021). Erupsi kawah Sileri yang terjadi pada (30/4/2021) mengakibatkan sedikitnya 20 hektare lahan pertanian rusak dan pipa untuk pemandian wisata air panas putus.

IHRAM.CO.ID,SEMARANG—Para kepala daerah pemangku wilayah Dataran Tinggi Dieng (DTT Dieng), mendukung wacana untuk menjadikan kawasan DTT Dieng tersebut sebagai kawasan Geopark Nasional.

 

Terkait

Baik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wonosobo maupun Pemab Banjarnegara merespon positif wacana tersebut, mengingat kawasan DTT Dieng kaya akan warisan situs geologi yang berpotensi dikembangkan sebagai geopark global.  

Baca Juga

Bupati Wonosobo, Bupati Wonosobo, Afif Nurhidayat mengungkapkan, Pemkab Wonosobo bersama dengan Pemkab Banjarnegara telah memiliki komitmen bersama untuk mewujudkankawasan DTT Dieng sebagai Geopark.

Karena kawasan Dieng memiliki peran strategis dalam konstelasi nasional dan juga telah menjadi kepeduliaan masyarakat dunia, mengingat kawasan budaya ini juga merupakan tempat  bersejarah bagi awal perkembangan agama hindu di Indonesia.

“Dieng sudah harus dilihat sebagai destinasi penyangga wilayah super prioritas, seperti Candi Borobudur dan sekitarnya,” ungkapnya, dalam keterangan pers yang diterima Republika, Rabu (20/10). 

Untuk itu, lanjut Afif, untuk mewuudkan kawasan DTT Dieng sebagai Geopark masih butuh dukungan dari berbagai pihak, khususnya dalam rangka meningkatkan aksebilitas, konektivitas, sarana dan prasarana pariwisata.

Termasuk juga dukungan pengembangan di bidang pertanian. “Khususnya pertanian sektor hortikultura yang sangat potensial guna mendukung pengembangkan kawasan DTT sebagai kawasan Geopark,” tegasnya.

Sebelumnya, dalam kesempatan berkunjung ke kawasan DTT Dieng, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa menegaskan, wacana untuk menjadikan wilayah DTT Dieng sebagai Geopark Nasional terus mendapatkan dukungan Pemerintah.

Kementeriannya juga mendukung agar DTT Dieng bisa segera diwujudkan menjadi kawasan Geopark Nasional dengan beragam potensi yang dimilikinya.

Namun begitu Suharso juga menjelaskan, walaupunkawasan DTT Dieng memiliki berbagai situs warisan geologi dan bentang alam yang bernilai, penetapan sebagai Geopark Nasional –prosesnya-- harus dilakukan sesuai tahapan.

“Pengelolaan warisan dan keragaman geologi, keanekaragaman hayati, keragaman budaya harus menjadi bagian dalam rangka mendukung konservasi, edukasi geothermal, serta pembangunan perekonomian masyarakat yang berkelanjutan,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini