Ka'bah Tempat Sakral Sebelum Muhammad SAW Menjadi Nabi 

Ahad , 24 Oct 2021, 07:00 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Kabah Tempat Sakral Sebelum Muhammad Menjadi Nabi . Foto:   Rasulullah SAW. Ilustrasi
Kabah Tempat Sakral Sebelum Muhammad Menjadi Nabi . Foto: Rasulullah SAW. Ilustrasi

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Ka'bah sudah menjadi tempat yang sakral. Sebelum Islam datang bagian dari Ka'bah posisinya tidak boleh diotak atik untuk dirubah apapun alasannya dan jika hal itu dilakukan akan berdampak negatif pada orang yang melakukannya.

 

Terkait

Baca Juga

"Sepanjang zaman Jahiliyah keadaan mereka diliputi oleh pelbagai macam legenda yang mengancam, barang siapa yang berani mengadakan sesuatu perubahan," tulis Husen Haekal dalam bukunya Sejarah Muhammad.

Dengan demikian perbuatan itu (mengubah) Ka'bah dianggap tidak umum. Akan tetapi sesudah mengalami bencana banjir tindakan demikian itu adalah suatu keharusan, walaupun masih serba takut-takut dan ragu-ragu. 

Husen Haekal mengatakan, suatu peristiwa kebetulan telah terjadi sebuah kapal milik seorang pedagang Rumawi bernama Baqum yang datang dari Mesir terhempas di laut dan pecah.  Sebenarnya Baqum ini seorang ahli bangunan yang mengetahui juga soal-soal perdagangan.

"Sesudah Quraisy mengetahui hal ini, maka berangkatlah al-Walid bin’l-Mughira dengan beberapa orang dari Quraisy ke Jeddah," katanya.

Kapal itu dibelinya dari pemiliknya, yang sekalian diajaknya berunding supaya sama-sama datang ke Makah guna membantu mereka membangun Ka’bah kembali. Baqum menyetujui permintaan itu.

Pada waktu itu di Makkah ada seorang Kopti yang mempunyai keahlian sebagai tukang kayu. Persetujuan tercapai bahwa diapun akan bekerja dengan mendapat bantuan Baqum.

Sudut-sudut Ka’bah itu oleh Quraisy dibagi empat bagian tiap kabilah mendapat satu sudut yang harus dirombak dan dibangun kembali. 

Sebelum bertindak melakukan perombakan itu mereka masih ragu-ragu, kuatir akan mendapat bencana. Kemudian al-Walid bin’l-Mughira tampil ke depan dengan sedikit takut‐takut.

"Setelah ia berdoa kepada dewa-dewanya mulai ia merombak bagian sudut selatan," katanya.

Tinggal lagi orang menunggu-nunggu apa yang akan dilakukan Tuhan nanti terhadap al-Walid. Tetapi setelah ternyata sampai pagi tak terjadi apa-apa,merekapun ramai-ramai merombaknya dan memindahkan batu-batu yang ada.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini