ASEAN Diminta Perhatikan Nasib Rohingya

Ahad , 24 Oct 2021, 18:58 WIB Reporter :Puti Almas/ Redaktur : Agung Sasongko
Sebuah kuburan sedang dipersiapkan untuk menguburkan Mohibullah, perwakilan internasional pengungsi etnis Rohingya, di kamp pengungsi Rohingya di Kutupalong, Bangladesh, Kamis, 30 September 2021.
Sebuah kuburan sedang dipersiapkan untuk menguburkan Mohibullah, perwakilan internasional pengungsi etnis Rohingya, di kamp pengungsi Rohingya di Kutupalong, Bangladesh, Kamis, 30 September 2021.

IHRAM.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN yang ke-38 dan 39 pekan depan tak mengundang Myanmar. Kebijakan itu dinilai penting guna memberi kesempatan Myanmar mengatasi konflik internalnya.

 

Terkait

Meski demikian, sejumlah pengamat mengatakan bahwa hal tersebut tidak membantu menyelesaikan penderitaan warga Rohingya di Myanmar. Disebutkan bahwa seharusnya ASEAN berbuat lebih banyak untuk membantu salah satu komunitas yang paling teraniaya di dunia tersebut. 

Baca Juga

Presiden Organisasi Rohingya Burma Inggris yang berbasis di London, Tun Khin, mengatakan langkah ASEAN belum pernah terjadi sebelumnya terhadap militer Myanmar yang melakukan kudeta terhadap pemerintah sipil pada 1 Februari lalu. Langkah ini merupakan kabar baik, meski tindakan lebih lanjut terhadap salah satu etnis minoritas yang menderita di negara itu juga harus dilakukan. 

“ASEAN harus melangkah lebih jauh,” ujar Khin, dilansir Bernama, Sabtu (23/10).

Para menteri luar negeri dari Asean dalam pertemuan darurat pada 15 Oktober lalu setuju untuk mengecualikan Myanmar dari KTT yang dilangsungkan pada 26 hingga 28 Oktober mendatang. Hanya perwakilan non-politik dari negara tersebut yang akan diundang untuk menghadiri acara.