Layang-Layang Gurun, Peninggalan Abad 7 SM yang Misterius 

Ahad , 07 Nov 2021, 13:12 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Layang-Layang Gurun, Peninggalan Abad 7 SM yang Misterius 
Layang-Layang Gurun, Peninggalan Abad 7 SM yang Misterius 

IHRAM.CO.ID,MAKKAH—Survei udara menemukan banyak lingkaran dan struktur batu misterius yang dikenal sebagai layang-layang gurun (desert kites). Lebih dari 5.800 layang-layang gurun telah ditemukan di seluruh Armenia, Arab Saudi, Yordania, dan Kazakhstan, dengan konsentrasi tertinggi ditemukan di Suriah dengan 2.500 layang-layang.

 

Terkait

Baca Juga

Layang-layang gurun adalah struktur yang canggih dan dirancang dengan baik yang tujuannya tetap menjadi rahasia hingga hari ini. Peninggalan yang diyakini sebagai neolitikum, poligon, corong, dan memiliki struktur yang tampak segitiga,  sebagian besar terkonsentrasi di dekat ladang Lava Harrat Khaybar di barat, beberapa di antaranya diyakini berasal dari abad keempat dan ketujuh SM. 

Dr. Salma Hawsawi, seorang profesor sejarah kuno di Universitas King Saud, mengatakan kepada Arab News bahwa Arab Saudi memiliki banyak sekali lingkaran batu, layang-layang, dan struktur yang tersebar di seluruh Kerajaan. Layang-layang gurun banyak ditemukan di daerah utara Madinah (Khaybar, Fadak, AlUla). Lembaran besar dalam berbagai bentuk, lingkaran, segitiga, oval, batu terangkat, tumpukan batu, kotak, dan busur.

Hawsawi mengatakan layang-layang adalah bentuk geometris yang dapat berhubungan atau tidak berhubungan satu sama lain. Mereka mungkin menjadi bagian dari sebuah bangunan atau terpisah, atau tumpukan batu yang biasanya berbentuk abstrak, tidak konsisten dalam ukuran maupun bentuk. 

“Beberapa segitiga memiliki alas yang kecil, besar, dan berongga, sejajar dan berurutan, berlawanan pada titik puncaknya,” katanya. 

Ada pula lingkaran dengan titik tengah, titik berongga, batu tidak beraturan, rata, dan tumpang tindih. Bentuk lain termasuk lingkaran dengan persegi di tengah, oval kecil dan besar, oval tumpang tindih dengan lingkaran dan kotak, kotak tidak beraturan, persegi panjang berongga dan tidak beraturan, dan persegi panjang ditumpuk di atas satu sama lain.

Survei arkeologi yang dilakukan pada tahun 1976 menemukan bahwa layang-layang ini memanjang dari utara Wadi Sarhan hingga wilayah Hail. Setahun kemudian, ditemukan bahwa daerah ini dibuka ke pinggiran Al-Kahifiya di selatan. Penyebaran layang-layang menunjukkan pengaruh lingkungan terhadap bentuk struktur dan perbedaan antara satu daerah dengan daerah lainnya.

“Alasan mengapa bentuk-bentuk ini dibangun dengan cara yang bervariasi tergantung pada tempat di mana mereka ditemukan. Bisa berupa jalur perdagangan, landmark untuk memandu karavan, atau ditempatkan di area tertentu sebagai tempat ibadah, atau untuk menandai area pemukiman, atau tempat pemakaman, atau digunakan untuk berburu,” katanya.

Hawsawi menunjukkan bahwa konsentrasi lingkaran dan layang-layang ini di sekitar oasis, kolam air, dan pemukiman, di Khaybar, Fadak, AlUla, hingga Hail dan Mekah, menunjukkan bahwa mereka adalah tempat istirahat bagi karavan perdagangan, terutama karena Jalur Sutra terhubung ke utara Jazirah Arab melalui jalan sekunder dari Persia.

“Alasan mengapa pedagang Jalur Sutra lebih suka melewati utara Jazirah Arab adalah keamanan yang disediakan penduduk Jazirah Arab utara untuk konvoi perdagangan dan bahwa jalan darat di wilayah itu lebih mudah, lebih baik untuk transit, dan lebih aman. untuk konvoi perdagangan,” kata Hawsawi.

Sebuah penelitian di Amerika, menurut Hawsawi, menemukan bahwa layang-layang yang ditemukan di AlUla lebih tua dari Piramida Giza dan lingkaran batu Stonehenge di Inggris, yang berusia lebih dari 7.000 tahun.

“Lingkaran dan layang-layang ini mencerminkan sejauh mana perkembangan yang dicapai oleh peradaban kuno yang hidup di Semenanjung dan seberapa dalam mengakar dalam sejarah tanah yang membentuk Arab Saudi adalah hari ini,” kata Hawsawi.

Sumber

https://www.arabnews.com/node/1962326/saudi-arabia

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini