Amerika Serikat tak Buka Lagi Kedutaannya di Afghanistan?

Sabtu , 13 Nov 2021, 21:50 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Amerik Serikat tunjuk Qatar transit untuk warganya dari Afghanistan. Bendera Amerika Serikat
Amerik Serikat tunjuk Qatar transit untuk warganya dari Afghanistan. Bendera Amerika Serikat

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON— Qatar telah setuju untuk mewakili Amerika Serikat di Afghanistan setelah penutupan Kedutaan Besar Amerika di Kabul. 

 

Terkait

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken mengumumkan bahwa Qatar akan berfungsi sebagai "kekuatan pelindung" Amerika Serikat di Afghanistan. 

Baca Juga

Dilansir dari The New Arab, Sabtu (13/11), pengumuman itu merupakan indikasi yang jelas bahwa pemerintahan Biden tidak berniat membuka kembali kedutaan di Afghanistan dalam waktu dekat.  

Blinken, sementara itu, mengatakan Amerika Serikat telah menawarkan kesempatan untuk meninggalkan Afghanistan kepada semua warga negara Amerika yang diidentifikasi masih tinggal di negara itu yang ingin berangkat dan memiliki dokumen perjalanan yang sesuai. 

Blinken dan Menlu Qatar, Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani juga menandatangani perjanjian yang meresmikan peran Qatar sebagai pusat transit utama bagi para pengungsi. 

Beberapa ratus orang Amerika dilaporkan masih berada di Afghanistan, meskipun tidak semua mengindikasikan mereka ingin pergi, kata pejabat pemerintahan Biden. 

Blinken meresmikan Qatar sebagai pusat transit utama bagi mereka yang melarikan diri dari Afghanistan dimaksudkan untuk mengatur standar kedatangan dan pemrosesan para pengungsi saat mereka menuju tujuan lain. 

"Sangat penting bagi kami untuk melakukan pemeriksaan dan pemrosesan keamanan yang tepat untuk memastikan bahwa kami tidak berakhir dengan orang yang salah di negara kami," kata al-Thani.  

“Itulah mengapa menjadi seperti prasyarat untuk memiliki dokumen yang membuktikan orang-orang yang sedang bepergian, dan saya percaya ini adalah persyaratan dasar tidak hanya bagi kita sebagai negara Qatar, tetapi juga untuk negara tuan rumah pada akhirnya,” tambahnya.   

Qatar telah menjadi pemain kunci dalam diskusi antara Taliban dan Amerika Serikat selama bertahun-tahun.  Ini menjadi tuan rumah pembicaraan damai Amerika Serikat-Taliban selama berbulan-bulan dan sejak itu sangat penting untuk evakuasi warga Amerika dan lainnya dari Afghanistan 

Sekitar setengah dari orang-orang yang telah meninggalkan negara itu telah transit melalui Qatar. Tetapi beberapa kelompok kemanusiaan mengeluh bahwa persyaratan masuk yang ketat di negara-negara transit seperti Qatar menempatkan warga Afghanistan yang paling berisiko dalam bahaya lebih lanjut karena mereka tidak dapat memperoleh dokumentasi perjalanan yang layak dari otoritas Taliban. 

 “Kekhawatiran kami jika tidak ada langkah serius yang diambil dari sekarang dan memastikan bahwa mengatasi masalah tersebut, terutama masalah ekonomi yang dapat membawa kita ke situasi yang lebih buruk. Dan ini mungkin dalam bentuk krisis pengungsi dalam bentuk kerusuhan sosial secara internal, yang dapat meningkat dari waktu ke waktu," kata al-Thani. 

"Amerika Serikat sangat terlibat di front itu, dan mereka memahami konsekuensi dari mengabaikan situasi di Afghanistan. Dan jujur, dalam pertemuan kami hari ini, itu adalah diskusi yang sangat konstruktif dengan Menteri Blinken tentang masalah itu," tambah al-Thani.     

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini