Teater London Pentaskan Kehidupan Penyair Jalaludin Rumi

Rabu , 01 Dec 2021, 05:12 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
London Coliseum menampilkan pementasan drama musikal
London Coliseum menampilkan pementasan drama musikal

IHRAM.CO.ID, LONDON -- London Coliseum menampilkan pementasan drama musikal "Rumi" yang dipentaskan selama dua malam. Melalui pementasan ini, penonton diajak belajar dari sosok penyair Jalaludin Muhammad Rumi.

 

Terkait

Dilansir dari About Islam, drama musikal ini terdiri dari dua tema. Pertama cerita berpusat pada hubungan Rumi dengan sahabatnya Shams-i-Tabrizi yakni ketika halaman-halaman teks sejarah lama yang disimpan oleh Rumi dibuang ke dalam sumur oleh Syams.

Baca Juga

Selain karena usianya, teks tersebut juga memiliki keterikatan emosional dengan Rumi karena merupakan hadiah dari seorang teman yang sudah meninggal. Syams kemudian menyampaikan bahwa hubungan itu bukan pada buku tersebut, melainkan pada memori yang terbungkus dalam hati.

Tema kedua terkait dengan hubungan antara murid ilmu, Rumi, dan guru ilmu, Syams, dan bagaimana pemahaman dan kehidupan tidak boleh dibatasi pada hubungan seseorang dengan gurunya. Menurut Farrukh Younus, tema ini cocok dengan semangat Islam karena dapat mengingatkan kita tentang kehidupan di dunia dan diakhirat.

"Memiliki barang tentu tidak ada salahnya, apapun itu, karena jika kita ingin hidup dalam kehidupan ini, maka kita harus memenuhi fungsi yang ditawarkan kehidupan ini. Mempersiapkan kehidupan selanjutnya bukan berarti kita melepaskan diri dari kehidupan ini," kata Younus dilansir dari About Islam, Senin (29/11)

Islam kata dia, mengajarkan untuk mencari yang terbaik dari kehidupan ini dan melakukan yang terbaik untuk bekal kehidupan berikutnya. Dengan demikian, ketika di hari pembalasan nanti Allah bertanya, tentang apa yang diberikan-Nya selama kehidupan di dunia dapat dimaksimalkan.

"Untuk menjadi sukses di dunia bukanlah sebuah pantang dari kehidupan, tetapi mereka yang memaksimalkan potensi mereka dan mendapatkan yang terbaik dari waktu mereka di dunia ini, namun setiap orang mengukurnya sendiri," kata Younus.

Sebagaimana digambarkan pada tema kedua, ikatan antara manusia dan mereka yang membimbing di berbagai tahap kehidupan. Seperti halnya semua Nabi memiliki murid mereka sendiri, Muhammad, Maryam, Isa, Musa, dan mereka berkomunikasi dengan Malaikat Jibril, sesuatu yang tidak dimiliki oleh manusia biasa.

Menjadi murid seorang Nabi masuk akal, karena ketika Nabi itu melakukan kesalahan yang bertentangan dengan ruh iman, mereka akan dikoreksi melalui Malaikat Jibril. Sedangkan selain Nabi, mereka rentan terhadap kesalahan dan penilaian yang buruk.

"Oleh karena itu, orang-orang yang melekatkan diri mereka pada setiap kata non-Nabi, seperti yang dilakukan Rumi dengan Syams, atau seperti yang dilakukan banyak orang lain hari ini, pada pembimbing spiritual, hanya menyebabkan sakit hati. Karena beberapa dari apa yang mereka katakan mungkin baik, tidak semua akan baik atau benar," kata Younus.

Karena mereka tidak memiliki hubungan dengan malaikat, seperti Jibril, untuk melindungi dan mengoreksi mereka, tidak dapat dihindari, bahwa tidak peduli seberapa baik mereka menampilkan diri, kesalahan dan kesalahan mereka akan diteruskan ke murid-murid mereka.

Inilah sebabnya mengapa Tuhan telah menciptakan manusia yang bebas, mampu berpikir sendiri, mampu membuat penilaian sendiri tentang apa yang baik dan tidak benar bagi mereka sebagai individu. Karena apa yang baik untuk satu orang belum tentu tidak baik untuk orang lain.