Menghidupkan Warisan Seni Islam di Pameran Sheikh Zayed

Selasa , 30 Nov 2021, 11:48 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
 Masjid Agung Sheikh Zayed Abu Dhabi
Masjid Agung Sheikh Zayed Abu Dhabi

IHRAM.CO.ID,ABU DHABI—Pameran bertajuk ‘Artistic Characteristics: Elegant Calligraphy and Inspiring Features’ (Karakteristik Artistik: Kaligrafi Elegan dan Karya Inspiratif) di Masjid Agung Sheikh Zayed (SZGMC) terus dibanjiri pengunjung. Pameran ini telah dibuka sejak 18 Novermber sebagai bagian dari perayaan Hari Seni Islam Internasional untuk melestarikan dan menghidupkan kembali warisan seni peradaban Islam. 

 

Terkait

Pameran ini mencerminkan pesan SZGMC untuk menghidupkan kembali ilmu pengetahuan dan seni peradaban Islam, sebagai bagian dari keyakinan masjid akan seni sebagai bahasa umum dan alat yang efektif untuk dialog lintas budaya yang beradab. Hal ini juga sejalan dengan posisi masjid sebagai model arsitektur Islam modern yang unik dari seni kreatif dan desain arsitekturnya,  yang menjadikannya sebagai tujuan budaya global terkemuka di peta pariwisata dunia.

Baca Juga

Pameran yang diselenggarakan di Pusat Pengunjung SZGMC di Abu Dhabi ini memberikan kesempatan bagi pengunjung dari berbagai belahan dunia untuk melihat konten budaya yang didistribusikan di enam bagian yang berhubungan dengan berbagai aspek seni Islam. Pemandu wisata budaya juga disiapkan untuk memberikan penjelasan rinci dan mendidik para pengunjung tentang seni arsitektur yang diwujudkan di Masjid Agung Sheikh Zayed, selain pentingnya seni Islam kuno dan kontemporer. 

Pemandu wisata juga menunjukkan bahwa melalui pameran ini, SZGMC berusaha untuk menyoroti visi dan misi yang ditetapkan oleh sang Founding Father, mendiang Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan, untuk masjid, sebagai salah satu jembatan paling penting dari pemulihan hubungan peradaban, sebuah platform yang mendorong dialog global, dan menyebarkan nilai-nilai toleransi dan koeksistensi antar bangsa yang berbeda.

Selain itu, pameran ini juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan kontribusi seni Islam dalam melestarikan peradaban manusia, juga sebagai upaya untuk menyebarkan nilai-nilai luhur dan konsep kemanusiaan yang luhur melalui seni dan budaya yang berbeda.

Bagian pertama dari pameran 'Through the Pages of History' berisi koleksi buku langka, di mana pengunjung dapat belajar tentang sejarah seni Islam di berbagai wilayah di dunia, di dalamnya tersimpan buku paling langka di dunia yang dianggap sebagai peninggalan berharga dalam koleksi perpustakaan Al Jami’.

Bagian kedua 'Scripts from History' akan membawa pengunjung ke dunia keindahan yang bersinar dalam profesionalisme teladan dari berbagai jenis kaligrafi Arab. Pengunjung akan melihat contoh-contoh aksara Koufi, Aksara Thuluth, Aksara Maroko, Aksara Muhaqqaq, Aksara Diwani, dan aksara artistik lainnya yang dibuat oleh para kaligrafer. Mereka adalah bagian dari koleksi Mohammed Ahmad Al Murr, seorang penulis Emirat yang memegang berbagai posisi senior di pemerintah UEA dan kolektor karya seni Arab dan asing yang terkait dengan seni Islam, dengan penekanan khusus pada kaligrafi Arab.

‘Inspired by Photos', adalah bagian ketiga yang menyoroti sejumlah foto yang menampilkan seni Islam melalui lensa mahasiswi dari Sekolah Tinggi Teknologi yang mencerminkan dalam foto-foto mereka yang sangat profesional dan artistik, arsitektur Islam yang harmonis dan simetris dari Masjid Agung Sheikh Zayed , yang pada gilirannya, mencerminkan tema-tema dialog budaya.

'The Language of the Brush', bagian ini menampilkan karya seni yang digambar oleh mahasiswi Universitas Zayed, yang menggambarkan pengaruh dan kebanggaan yang tak diragukan lagi terhadap seni Islam. Garis klasik yang keras dan garis tangan bebas telah mengungkapkan perasaan di balik huruf dan kata dalam warna dan makna.

‘Spaces of Light Photos’, bagian ini akan membawa pengunjung ke karya seni paling kreatif dari fotografer profesional dan amatir, yang mencerminkan pesan dan tema masjid dan fitur artistik dan estetika dari berbagai era arsitektur Islam. Para fotografer ini berusaha untuk mencerminkan fitur-fitur ini dalam kontribusi mereka pada kompetisi yang disebut "Penghargaan Fotografi Ruang Cahaya" yang diluncurkan oleh Masjid di bawah naungan HH Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan, Wakil Perdana Menteri UEA dan Menteri Urusan Kepresidenan, yang benar-benar percaya pada peran fotografi dalam menyampaikan pesan-pesan Masjid.

Bagian keenam menampilkan layar interaktif yang membawa pengunjung pada perjalanan budaya ke pameran 'Koin Islam: Sejarah Terungkap', dengan tujuan untuk menghidupkan kembali sejarah seni Islam dan nilai-nilai kemanusiaan mereka yang mengekspresikan pesan Center untuk mencapai harmoni di antara orang-orang dan menemukan bahasa yang sama untuk dialog peradaban.

Sumber

https://www.wam.ae/en/details/1395302998133

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini