Berdoa Selain dalam Bahasa Arab, Bagaimana Hukumnya?

Kamis , 02 Dec 2021, 09:46 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Berdoa (Ilustrasi)
Berdoa (Ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, KAIRO -- Setiap selesai sholat, ketika sholat atau pada berbagai kesempatan, berdoa kepada Allah SWT telah menjadi kebutuhan umat Muslim. Berdoa menunjukkan penghambaan dan pengagungan seseorang kepada Allah SWT.

 

Terkait

Allah SWT Berfirman:

Baca Juga

وَقَالَ رَبُّكُمُ ٱدْعُونِىٓ أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ ٱلَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِى سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Artinya: “Dan Tuhanmu berfirman, berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.” (QS. Al-Mu’min: 60).

Sementara doa banyak dibaca dalam bahasa Arab, tapi tidak sedikit juga yang menggunakan bahasa lain. Penggunaan bahasa selain Arab untuk berdoa inilah banyak ditanyakan masyarakat. Lantas bagaimana hukum berdoa dengan menggunakan bahasa selain bahasa Arab?

Berdoa dengan bahasa Arab

Dilansir dari Islamqa, para ulama menyebut, berdoa kepada Allah SWT dengan bahasa Arab adalah perbuatan yang lebih utama dibanding menggunakan bahasa lain. Terutama ketika seseorang membaca doa dengan bahasa Arab yang diambil dari Alquran dan hadits (Al-Ma’tsur). Mayoritas ulama juga sepakat jika berdoa menggunakan bahasa Arab di waktu sholat, utamanya saat sujud terakhir adalah hal yang diperbolehkan.

Berdoa dengan bahasa Arab umum

Berdoa dengan kalimat yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dan Alquran adalah sebuah keutamaan besar. Namun berdoa dengan bahasa Arab umum karena orang tersebut belum menghapal lafaz doa populer, juga diyakini ulama tetap dibolehkan.

Berdoa dengan bahasa selain Arab

Jika berdoa dengan lafadz yang diajarkan Nabi dan Allah SWT dibolehkan saat sholat, maka berdoa menggunakan bahasa asing selain Arab Saudi. Para ulama bahkan menghukumi sholat itu telah batal jika berdoa dengan bahasa selain Arab.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini