Penyair Muslim Rilis Set Kartu Afirmasi

Rabu , 08 Dec 2021, 17:25 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
Penyair Muslim St. Cloud Anisa Hagi-Mohamed akan segera merilis set kartu afirmasi Somalia pertama di dunia.
Penyair Muslim St. Cloud Anisa Hagi-Mohamed akan segera merilis set kartu afirmasi Somalia pertama di dunia.

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Penyair Muslim St. Cloud Anisa Hagi-Mohamed akan segera merilis set kartu afirmasi Somalia pertama di dunia. Kartu afirmasi tersebut diberi nama Kalsooni.

 

Terkait

“Kalsooni banyak digunakan (merujuk) harga diri yang baik, kepercayaan diri,” kata Anisa, yang tinggal di St. Cloud, Minnesota, seperti dilansir dari About Islam, Selasa (7/12).

Beberapa dari kartu Kalsooni memiliki karakter yang merujuk pada rumah dan benda tradisional yang akan digunakan dan dilihat orang di Somalia. Menurut Anisa, kartu tersebut dapat digunakan secara introspektif atau interaktif, dan dirancang untuk dibagikan.

“Saya ingin komponen pendidikan di dalamnya. Mungkin sisi guru saya keluar, tetapi saya juga merasa seperti dengan diaspora [kami], kami terkadang sangat terputus dari budaya kami. Dan ada hambatan di sana, ada rasa malu, ada rasa malu, mungkin ada perasaan seperti Anda tidak pantas. Mungkin Anda masih mencoba mencari tahu identitas Anda,” katanya.

“Saya memasukkan ini untuk membawa orang masuk dan berkata, 'Hei, ini budaya Anda, klaim budaya Anda, klaim bahasa Anda, itu milik Anda. Itu selalu milikmu," sambungnya.

Kartu dimulai dengan posting tentang hidupnya di media sosial. Musim panas ini, dia dinominasikan dan menerima hibah 11 ribu dolar AS untuk mendanai proyek kartu afirmasinya. Anisa berharap kartunya akan menciptakan percakapan seputar kesehatan mental di komunitasnya.

“Kami masih berurusan dengan stigma kesehatan mental itu. Dan itulah alasan utama saya membuat kartu-kartu ini, untuk membantu orang-orang berbagi dan mengungkapkan pengalaman mereka,” tutur Anisa.

“Ini untuk menciptakan dampak di komunitas saya, untuk berbicara tentang kesehatan mental sedikit lebih banyak di ruang yang tidak dibicarakan, seperti masjid, seperti di sekolah, dengan organisasi nirlaba. Saya hanya ingin meletakkan ini di tangan orang-orang yang akan menggunakannya," jelasnya.

St. Cloud, kota terbesar ke-10 di negara bagian itu, meningkat populasinya sebesar 33 persen selama 30 tahun terakhir, menjadi sekitar 70 ribu orang.

Bagian penduduk nonkulit putih tumbuh menjadi 18 persen dari 2 persen, sebagian besar dengan imigran Afrika Timur dari Somalia, Kenya dan Ethiopia, dan jumlah orang Somalia diperkirakan telah tumbuh.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini