Kerajinan Sulam Palestina Masuk Daftar Warisan Budaya UNESCO

Senin , 20 Dec 2021, 16:07 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Bendera Palestina. Ilustrasi
Bendera Palestina. Ilustrasi

IHRAM.CO.ID, RAMALLAH -- Badan kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unesco) telah menambahkan seni sulaman tradisional Palestina ke dalam Daftar Warisan Budaya Tak Benda.

 

Terkait

Pengumuman ini dijelaskan saat pertemuan tahunan Komite Antar Pemerintah untuk Perlindungan Warisan Budaya Tak Benda. Pertemuan ini dihadiri ratusan peserta termasuk perwakilan negara, LSM dan lembaga budaya.

Baca Juga

“Langkah ini penting dan tepat waktu, untuk melindungi identitas, warisan, dan narasi Palestina kami, dalam menghadapi upaya pendudukan untuk mencuri apa yang bukan miliknya,” kata PM Palestina, Shtayyeh dalam sebuah pernyataan dilansir dari Aljazirah, Rabu (15/12).

Sulaman Palestina atau “tatreez” adalah tradisi artistik yang diturunkan dari generasi ke generasi yang melibatkan pola dan motif jahitan tangan dengan benang berwarna cerah pada pakaian.  Thobe, pakaian tradisional longgar yang dikenakan oleh wanita Palestina, adalah item pakaian yang paling sering dibordir.

Sementara praktik tersebut berasal dari daerah pedesaan, budaya menjahit dan memakai barang bersulam sekarang umum di kota dan desa, dengan pola yang berbeda mewakili berbagai daerah di Palestina. Terkadang pakaian ini bertindak sebagai indikator status ekonomi dan perkawinan wanita yang mengenakan pakaian tersebut.

Atef Abu Saif, Menteri Kebudayaan Palestina mengatakan bahwa kementerian bekerja selama lebih dari dua tahun untuk memasukkan sulaman Palestina ke dalam daftar.

“Warisan adalah reservoir hidup dari ingatan orang-orang kita di bumi ini.  Pelestarian identitas budaya nasional warisan kita sangat diperlukan untuk menghadapi pendudukan yang memanfaatkan semua kemampuannya untuk membasmi dan mencurinya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Apa yang diciptakan dan ditinggalkan oleh kakek-nenek dan nenek moyang kita untuk kita dalam warisan yang terdiri dari keindahan, kemegahan, dan akar yang tertanam kuat, adalah bukti terbaik bahwa kita adalah orang di negeri ini,” tambah Abu Saif.

Daftar hari Rabu menggambarkan sulaman Palestina sebagai praktik sosial dan antargenerasi. “Perempuan berkumpul di rumah masing-masing untuk berlatih menyulam dan menjahit, sering kali dengan putri mereka.  Banyak wanita menyulam sebagai hobi, dan beberapa memproduksi dan menjual sulam untuk menambah penghasilan keluarga mereka, baik sendiri atau bekerja sama dengan wanita lain, "katanya.

Praktik ini ditularkan dari ibu ke anak perempuannya dan melalui kursus pelatihan formal, tambah daftar itu.

UNESCO mendefinisikan warisan budaya takbenda sebagai praktik, representasi, ekspresi, pengetahuan dan keterampilan – serta instrumen, objek, artefak, dan ruang budaya, yang terkait dengannya – yang diakui oleh komunitas, kelompok, dan dalam beberapa kasus, individu sebagai bagian dari budaya mereka. warisan budaya.

Daftar Representatif pertama kali diluncurkan pada tahun 2008. Dalam konvensinya tahun 2003, UNESCO mendefinisikan tujuan daftar tersebut sebagai “untuk memastikan visibilitas yang lebih besar” dan untuk “meningkatkan kesadaran” akan pentingnya elemen yang dinominasikan sebagai perwakilan dari warisan budaya takbenda.  Beberapa elemen terkenal dalam daftar termasuk Boneka Bayangan Cina, Makanan Gastronomi Prancis, dan Kimchi Korea Selatan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini