Allah Turunkan Rahmat Bagi Hamba yang Memandangi Ka'bah

Rabu , 05 Jan 2022, 09:42 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Allah Turunkan Rahmat Bagi Hamba yang Memandangi Ka'bah. Foto:   Jamaah haji melakukan Tawaf (berputar-putar) di sekitar Ka
Allah Turunkan Rahmat Bagi Hamba yang Memandangi Ka'bah. Foto: Jamaah haji melakukan Tawaf (berputar-putar) di sekitar Ka

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Kabah memilik banyak keutamaan bagi orang Muslim yang beribadah di dalamnya. Begitu Maha pemurahnya Allah SWT kepada hamba-Nya, meski hanya memandanginya saja (Kabah) memberikan rahmat-Nya, hal ini seperti disampaikan dalam hadist:

 

Terkait

Dari Abdullah bin Abbas r.anhuma, ia berkata, "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya dalam setiap hari, siang dan malam, seratus dua puluh rahmat Allah SAW turun di atas Ka'bah ini. Enam puluh di antaranya untuk orang-orang yang thawaf, 40 untuk orang-orang yang sholat, dan 20 untuk orang yang memandanginya."(Ibnu Ady dan Baihaqi,Durrul-Mantsur)

Baca Juga

"Melihat Ka'bah saja merupakan ibadah," Syekh Maulana Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi dalam kitabnya Fadhilah Haji. 

Syekh Said bin Musayyab rah.a.berkata: "Barangsiapa yang melihat Ka'bah dengan iman dan tasdiq, ia akan keluar dari dosa-dosa sebagaimana ia baru saja lahir."

Abus-Saib Madani rah.a.berkata, "Barangsiapa yang melihat Ka'bah dengan iman dan tasdiq, dosa-dosanya berguguran dari pohonnya. Dan barang siapa yang duduk di Masjidil-Haram dan hanya memandangi Baitullah rerus-menerus, walaupun ia tidak mengerjakan thawaf dan shalat nawafil, itu masih lebih utama dibandingkan orang yang shalat nawafil di rumahnya dan tidak melihat Baitullah."

Atha rah.a mengatakan bahwa melihat Baitullah itu juga ibadah, dan orang yang melihat Baitullah itu seperti halnya orang yang Tahajjud pada malam hari, berpuasa pada siang hari, berjuang di jalan Allah, dan taubat kembali kepada Allah. Juga dinukilkan dari beliau bahwa melihat Baitullah satu kali itu pahalanya sama dengan ibadah nawafil selama satu tahun. 

Imam Thawus berkata bahwa melihat Baitullah itu lebih utama daripada ibadah orang yang berpuasa dan bangun malam dan juga berjuang di jalan Allah. Ibrahim Nakhai rah.a.berkata bahwa orang yang melihat Baitullah itu sama dengan berusaha terus menerus dalam beribadah di luar Makkah (Durrul-Mantsur).

Dan rahmat yang turun ke atas orang yang berthawaf itu telah jelas berdasarkan hadits di atas. Karena itu ulama menulis bahwa thawafdi Masjidil-Haram itu lebih utama dari pada tahiyyatul-masjid. 

"Seandainya karena ada sesuatu sebab sehingga seseorang tidak bisa mengerjakan thawaf, maka ia mengerjakan tahiyyatul-masjid," katanya.

Seandainya tidak, maka sebagai ganti tahiyyatul-masjid, begitu masuk ke masjidil-haram, mengerjakan thawaf itu lebih utama dan apabila waktu shalat sudah dekat maka baru ia meninggalkan thawaf, beruntung sekali orang-orang yang diberi taufiq oleh Allah Ta'ala. Dengan keutamaan dan anugerah-Nya, ia dapat mengerjakan thawaf berkali-kali. 

Karzaban Wabarah adalah seorang syekh yang amalan hariannya selalu mengerjakan thawaf sebanyak 70 kali pada siang hari dan 70 kali pada malam hari, dengan jarak perjalanan yang harus ditempuh olehnya setiap hari 30 mil, dan setiap selepas thawaf mengerjakan dua rakaat tahiyyat thawaf sebanyak 280 rakaat.

"Selain itu, setiap harinya ia mengkhatamkan Alquran dua kali. Inilah orang-orang yang banyak membawa bekal untuk kehidupan akhiratnya yang abadi," katanya.

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini