Gambar Batu Kuno di Arab Saudi Sita Perhatian Publik

Sabtu , 08 Jan 2022, 16:30 WIB Reporter :Imas Damayanti/ Redaktur : Muhammad Hafil
Gambar Batu Kuno di Ara  Saudi Sita Perhatian Publik
Gambar Batu Kuno di Ara Saudi Sita Perhatian Publik

IHRAM.CO.ID,MAKKAH – Gambar batu kuno di Arab Saudi yang telah lama dianggap sebagai sumber penting untuk studi peradaban kuno di Semenanjung Arab mendapatkan perhatian publik yang meningkat. Sebab batu lebih banyak ditemukan di lokasi yang tidak terduga di seluruh wilayah Arab Saudi.

 

Terkait

Dilansir di Arab News, Sabtu (8/1), gambar batu mewakili pilar pertama menulis. Studi mereka mencerminkan perubahan dan perkembangan dalam sejarah dan budaya Jazirah Arab, dan bagaimana manusia purba berurusan dengan lingkungan.

Baca Juga

Sebuah gambar yang menampilkan ilustrasi ukiran dua wanita di kota Najran Saudi selatan, yang satu dihiasi dengan perhiasan dan ornamen, dan yang lainnya menari di samping seorang pria yang membawa tombak di pinggangnya itu telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang lokasi, signifikansi, dan periode dari penciptaannya.

Seorang profesor sejarah kuno di Universitas King Saud, Salma Hawsawi, mengatakan bahwa gambar batu paling kuno di Semenanjung Arab berasal dari 7.000 tahun yang lalu dan sebagian besar ditemukan di jalur perdagangan kuno.

“Gambar batu termasuk prasasti yang ditulis dalam aksara Thamudic yang digunakan pertama kali pada abad kedelapan SM. dan aksara Arab Selatan Kuno digunakan pertama kali dalam tulisan-tulisan di pertengahan milenium kedua SM. Dalam beberapa studi arkeologi pada abad kesembilan dan kedelapan SM. Dan yang terbaru, pada abad keenam Masehi,” kata dia.

Hawsawi mengatakan bahwa penggunaan dua jenis aksara pada gambar memiliki beberapa arti. Salah satunya menunjukkan bahwa pengetahuan manusia purba tentang beberapa aksara mencerminkan interaksi antar masyarakat karena diketahui bahwa aksara Thamud berasal dari utara Jazirah Arab dan berkembang setelah itu ke sebagian besar wilayahnya. Hal ini mencatat bahwa keragaman sastra di wilayah tersebut merupakan kesaksian kemajuan peradaban.

Wilayah itu, kata dia, adalah salah satu perhentian paling penting untuk konvoi perdagangan yang menuju dari selatan Semenanjung Arab ke utara dan sebaliknya. Gambar itu juga menampilkan seorang pria yang memegang tiga tombak, dua di tangan kanan dan satu di tangan kiri, sebilah belati di pinggang, dan sebuah liontin untuk tujuan ornamen atau dengan makna keagamaan lainnya. Tombak dan belati melambangkan kekuatan, atau persiapan untuk berperang dan menghadapi musuh.

Menurut Hawsawi, bentuk manusia dalam lukisan batu itu mirip dengan dewa “Kahl” di desa Al-Faw, yang terletak di tengah Jazirah Arab, di jalur perdagangan dari selatan. "Kahl," disebut sebagai "bulan," dianggap sebagai dewa pertama dalam ideologi agama Arab kuno.

Hal itu terkait dengan konvoi komersial untuk tujuan ekonomi, dengan persembahan, sumpah dan prasasti nazar. Desa Al-Faw adalah kota transit bagi banyak orang, dengan percampuran orang-orang.

“Pertukaran agama, sosial, ekonomi, dan budaya dihasilkan dari percampuran ini,” kata Hawsawi.