Makam Kuno Arabia di Al Ula Ungkap Jalan Raya Berusia 4.500 Tahun

Selasa , 11 Jan 2022, 20:17 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Makam Kuno Arabia di Al Ula Ungkap Jalan Raya Berusia 4.500 Tahun
Makam Kuno Arabia di Al Ula Ungkap Jalan Raya Berusia 4.500 Tahun

IHRAM.CO.ID,ALULA -- Para arkeolog dari University of Western Australia (UWA) menetapkan orang-orang yang tinggal di Arabia barat laut kuno membangun 'jalan pemakaman' jarak jauh. Jalur utama ini diapit oleh ribuan monumen pemakaman yang menghubungkan oasis dan padang rumput.

 

Terkait

Baca Juga

Temuan yang ada juga disebut menunjukkan sebuah tingkat hubungan sosial dan ekonomi yang tinggi antara penduduk wilayah tersebut pada milenium ke-3 SM. Publikasi temuan dalam jurnal The Holocene menandai satu tahun kemajuan luar biasa tim UWA, yang bekerja di bawah Komisi Kerajaan untuk Al Ula (RCU), dalam menjelaskan kehidupan penduduk kuno Arabia.

Dilansir di Saudi Gazette, Selasa (11/1/2022), keberadaan jalan pemakaman menunjukkan cakrawala sosial yang kompleks ada 4.500 tahun yang lalu, di petak besar Semenanjung Arab. Temuan ini menambah kemajuan yang mantap oleh para arkeolog yang bekerja di bawah naungan RCU, dalam memahami kisah-kisah tersembunyi dari kerajaan kuno dan masyarakat sebelumnya di Arabia utara.

Pekerjaan tim UWA adalah bagian dari upaya yang lebih luas, mencakup 13 tim proyek arkeologi dan konservasi dari seluruh dunia. Kerja ini dilakukan berkolaborasi dengan para ahli Saudi di Al Ula dan kabupaten tetangga Khaybar di Arab Saudi.

"Semakin banyak yang kami pelajari tentang penduduk kuno Arabia barat laut, semakin kami terinspirasi oleh cara misi kami mencerminkan pola pikir mereka. Mereka hidup selaras dengan alam, menghormati pendahulu mereka dan menjangkau dunia yang lebih luas," kata CEO RCU, Amr Al Madani.

Pekerjaan yang dilakukan oleh tim arkeologi pada 2021 menunjukkan Arab Saudi adalah rumah bagi ilmu pengetahuan papan atas. Ia pun berharap agar negara ini dapat menjadi tuan rumah bagi lebih banyak tim peneliti pada 2022.

Direktur Penelitian Arkeologi dan Warisan Budaya untuk RCU, Dr. Rebecca Foote, mengatakan proyek-proyek yang memerlukan kerja lapangan di Al Ula dan Khaybar dilakukan selama lebih dari tiga tahun. Seperti tim UWA, pekerjaan ini mulai mempublikasikan hasilnya.

"Sangat bagus untuk lihat bagaimana analisis data menjelaskan begitu banyak aspek kehidupan dari Neolitik hingga Zaman Perunggu di barat laut Arabia. Artikel-artikel ini hanyalah awal dari banyak publikasi yang akan memajukan pengetahuan kita, tentang prasejarah ke zaman modern dan memiliki implikasi yang signifikan bagi wilayah yang lebih luas," ujar dia.

Artikel baru ini adalah publikasi keempat tim UWA dalam waktu kurang dari setahun dalam jurnal ilmiah peer-review tentang penelitian di AlUla dan Khaybar. Penelitian terbaru tim UWA, dengan Dr. Matthew Dalton sebagai penulis utama, menggunakan analisis citra satelit, foto udara, survei tanah dan penggalian, untuk menemukan dan menganalisis jalan pemakaman di atas area setidaknya 160.000 km persegi di barat laut Arabia.

Lebih dari 17.800 'liontin' makam tercatat di wilayah studi utama mereka di kabupaten Al Ula dan Khaybar, di mana sekitar 11.000 di antaranya merupakan bagian dari jalan pemakaman.

Baik di dataran basal atau melewati gunung, konsentrasi struktur pemakaman terpadat di jalan ini terletak di dekat sumber air permanen. Arah jalan menunjukkan banyak yang digunakan untuk melakukan perjalanan antara oasis besar, termasuk Khaybar, AlUla dan Tayma.

Jalan lain memudar ke arah lanskap sekitar oasis, menunjukkan mereka digunakan untuk memindahkan kawanan hewan peliharaan ke padang rumput terdekat selama periode hujan.

Direktur proyek, Dr. Hugh Thomas, mengatakan penelitian oleh tim UWA dan rekan-rekan yang bekerja di AlUla dan Khaybar menunjukkan betapa pentingnya arkeologi wilayah ini bagi pemahaman tentang Zaman Neolitikum dan Perunggu di Timur Tengah.

“Temuan kami menunjukkan struktur ini menghubungkan berbagai oasis berpenduduk, terletak di area yang luas, serta jalan pemakaman didirikan sekitar 4.500 tahun yang lalu. Mereka sangat padat di sekitar Khaybar, yang merupakan salah satu lanskap pemakaman terpadat yang terlihat di mana pun di dunia," ujar dia.

RCU telah memulai masterplan 15 tahun, The Journey Through Time, untuk meregenerasi AlUla dan sebagian Khaybar sebagai tujuan global terkemuka untuk warisan budaya dan alam.

Penelitian arkeologi di kabupaten Al Ula dan Khaybar oleh tim dari Arab Saudi dan luar negeri memperdalam dan memberi nuansa pada narasi The Journey Through Time di wilayah tersebut dan memberikan yayasan Kingdoms Institute, pusat kelas dunia untuk penelitian arkeologi dan konservasi dengan fokus pada 200.000 tahun sejarah manusia AlUla.

Lembaga unggulan ini, yang sekarang aktif sebagai organisasi penelitian, akan membuka pintunya kepada publik sebagai kehadiran fisik permanen di AlUla pada tahun 2030.  

Sumber:

https://saudigazette.com.sa/article/615686/SAUDI-ARABIA/Mysterious-ancient-tombs-reveal-4500-year-old-highway-network-in-northwest-Arabia

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini